20111219

Golongan Pendakwah- Matlamat Tidak Menghalalkan Cara (Entri Terakhir)

Berdasarkan tajuk yang saya pilih, saya telah menyediakan draf kasar iaitu pernyediaan terakhir sebelum saya menghasilkan manuskrip yang akan saya serahkan kepada pensyarah saya pada hari terakhir sesi kuliah.

Pada peringkat ini, penjelajahan saya untuk mencari maklumat semakin meluas. Saya menggunakan kemudahan teknologi yang sedia ada untuk mendapatkan maklumat yang sahih dan jitu pengisiannya.

Pengisian di dalam draf kasar yang saya sediakan, bermula dengan tema yang saya pilih iaitu tema 'Mulia'. Seterusnya tajuk tugasan saya iaitu "Golongan Pendakwah-Matlamat tidak menghalalkan cara". Selepas itu, saya menerangkan mengenai pendahuluan, isi-isi penting seterusnya kesimpulan berdasarkan tajuk tersebut dan juga isi-isi yang saya kaitkan. Akhir sekali, saya turut menyatakan rujukan-rujukan yang saya ambil di dalam menghasilkan kerja khusus ini.

Penghasilan manuskrip pula bermaksud, kerja akhir iaitu kesinambungan daripada pemilihan tema, pemilihan tajuk, perbincangan, dan penghasilan draf kasar. Segala yang pernah di bincangkan perlu di masukkan di dalam manuskrip tersebut. Selain itu juga, penghasilan manuskrip ini turut melibatkan segala kertas kerja daripada waktu awal pemilihan tema sehinggalah terhasilnya manuskrip akhir.

Apabila manuskrip ini telah siap, saya akan menghantarnya kepada pensyarah saya iaitu Cik Rohizah untuk di nilai dan penggredan markah.

20111210

Asfa, dengar, baca, hayati.

Assalamualaikum Asfa.

Asfa masih ingat dengan diri ini? Qayyum. Ya, Qayyum tempat Asfa bermanja mesra, menyulam cinta, gembira bersama, ketawa hilang kalut jiwa, berjanji setia selagi Qayyum memerlukan. Asfa ingat? Kenal lagi diri ini? 

Asfa, kalau Asfa dengar, lihat, atau baca coretan ini, Asfa perlu percaya, yakin, dan hayati bahawa coretan ini ikhlas daripada jiwa luka Qayyum. Dahulunya, pertama kalinya melihat wajah Asfa, Qayyum yakin dan percaya kepada diri bahawa Asfa tercipta untuk Qayyum. Bodohkan Qayyum untuk menyatakan apa itu takdir apa itu jodoh melalui pandangan mata dan juga rasa hati tanpa berfikir berulang kali bahawa yang Maha Pencipta telah tuliskan mengenai itu semua sekian lamanya.

Asfa, tempoh tempoh perkenalan kita di sulami dengan pelbagai rasa. Qayyum rasa di jaga. Qayyum rasa setiap apa yang Qayyum lakukan, pasti ada yang akan memberikan maklum balas. Samaada baik ataupun tidak. Positif atau negatif. Hitam atau putih. Dunia Qayyum hanya ada keluarga, sahabat, dan Asfa selepas mereka. Ya, Asfa Qayyum letakkan di belakang sahabat sahabat Qayyum. Asfa menjadi antara elemen terpenting di dalam hidup Qayyum.

Asfa, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun percaya atau tidak sudah lebih dua tahun kita saling berkawan. Berkongsi gembira, sedih, segala apa rasa celaka. Indah bukan? Nikmatnya rasa cinta yang Allah cipta. Asfa rasa itu semua? Qayyum rasa. Rasa sangat. Dan Asfa tahu, bila Qayyum coretkan tinta ini, imejan imejan itu menderu deru menerjah tubir minda Qayyum. Ya. Qayyum sedang tersenyum. Manis itu memori, pahit itu realiti bukan?

Asfa, dahulunya Qayyum seorang yang ceria. Ceria untuk Asfa, ceria untuk teman teman. Tapi kini, Qayyum sendiri tercari cari makna ceria itu apa. Qayyum lupa cara bagaimana untuk hasilkan reaksi reaksi ceria seperti dahulunya. Yang ada dan menjadi santapan Qayyum di pagi hari di hadapan cermin hanya satu - Wajah kehilangan jiwa.

Asfa, dahulu Qayyum pernah tuliskan nama Asfa di pasir pantai. Sekejap sahaja bertahan. Lenyap di pukul ombak. Qayyum cuba lawan kuasa alam. Qayyum tuliskan kembali. A-S-F-A. Di kedudukan yang agak tinggi sedikit berbanding yang pertama. Ombak datang. Nah di pukul lagi. Tapi nama Asfa tidak hilang semuanya, hanya sedikit yang lenyap. Qayyum lukiskan kembali di pasir yang lebih tinggi. Qayyum tunggu. Seminit, hingga satu jam. Nama Asfa kekal tidak terusik. Qayyum senyum sendiri. Gembira rasa. Qayyum menang! Qayyum pulang. Esoknya kembali Qayyum ketempat nama Asfa Qayyum lukiskan, nama Asfa sudah tidak ada. Qayyum lupa satu perkara, jika ombak tidak mampu mencapai pantai yang tinggi, masih ada hujan yang mampu menumpahkan rasa ke tempat yang rata. Dan banyak juga kebarangkalian lain. Qayyum juga lupa hidup di dunia harus bersedia menghadapi kebarangkalian. Qayyum lupa. Dan mungkin kerana Qayyum lupa itu juga, telah membuat Asfa seperti Qayyum yang punya. Bodohkan Qayyum.



Asfa,
Maaf ganggu, hadir, singgah, lukiskan imejan, binakan arca, suarakan puisi, dendangkan lagu, rentakkan tari, hadirkan melodi, cambahkan rasa, simpulkan janji, terbitkan memori, selakkan rasa yang lama tidak kembali, munculkan segala rasa pedih sedih mendung hitam kelam dalam diri.

20111206

Rambulan dan Sang Pujangga

Rambulan.
Menyusun baris baris senyuman.
Sang Pujangga tertari riang selari dengan irama.
Irama lagu jiwa.


-Tap-Tap-Tap-

Derapan kaki memecah sunyi.

-Tap-Tap-Tap-


Menjadi ganti petikan tali temangsi.
Sang Pujangga semakin ligat kekanan kekiri.
Mata di pejam. -Menghayati.


Sang Pujangga gembira tertari.
Rambulan melemparkan senyuman menarik hati.
Cinta di dalam hati hanya menjadi imejan dalam mimpi.
Mimpi yang lenyap seperti kekabut apabila mata di buka kembali.
Sang Pujangga tersenyum sendiri.
Tertanya tanya berulang kali di dalam hati.
Sampai bila lagi?

20111126

Make A Wish, Ashfi.

[ Only your shadow close to me, Estrella. Your shadow. ]
 

A : Estrella, lelaki macam mana yang Estrella rasa sesuai untuk diri Estrella? The one's that you are waiting for?

E : Lelaki yang dapat jaga Estrella. Buat Estrella bahagia. Seorang yang boleh buat Estrella tersenyum and rasa jatuh cinta all over again bila Estrella bangun tidur dan tatap wajah dia.

A : Did u find any guy that fit all the criteria that u want Estrella?

E : Nope. It's not easy as saying one, two, three Ashfi. 

A : Estrella, Estrella tahu tak kriteria yang Estrella tetapkan makin menjadikan Estrella susah untuk jumpa someone yang Estrella rasa betul betul sesuai untuk diri Estrella?

E : Sebab itulah Estrella letakkan kriteria macam tu. Bila Estrella susah jumpa, Estrella juga akan susah melupakan. Did u get my word Ashfi?

A : Yes. I get it. Estrella, kalau Ashfi kata Ashfi mampu dapatkan bintang untuk hadiahkan dekat Estrella, will u love me?

E : It's impossible Ashfi. Bintang kan jauh.

A : Ya. It's impossible. Sama macam apa yang Ashfi 'fikir'. Kalau Ashfi kata Ashfi mampu hembus angin ketenangan bilamana Estrella rasa serabut dalam kehidupan, will u love me?

E : Takde manusia yang mampu hembus angin untuk tenangkan insan lain melainkan insan tersebut tenangkan diri dia sendiri Ashfi. Semuanya terletak pada mental sendiri. Cara kita mengawalnya.

A : Yup. Sama macam apa yang Ashfi 'fikir'. 

E : Ashfi! Ashfi! Ada shooting star! Make a wish cepat!





E : Ashfi, nak tahu apa yang Estrella wish-kan tadi?

A : Yup. Apa wish Estrella?

E : Estrella hope, Estrella dapat someone macam apa yang Estrella sebutkan tadi. And Estrella juga hope Ashfi dapat jumpa someone yang dapat buat Ashfi bahagia. Ashfi wish apa pula ya?

A : Ashfi just hope Estrella dapat baca hati Ashfi.

-tuut-

-tuut-

-tuut-



Talian di putuskan.
Estrella termenung. Bingung.
Ashfi melihat ke langit berharap akan ada lagi tiga puluh sembilan shooting star yang lalu agar dia dapat ulangi permintaan yang sama hingga cukup empat puluh kali.

20111124

Warna



Hijau itu daun...
Biru itu langit...
Putih itu pasir...
Merah itu darah...
Kuning itu langsat..
Jingga itu Citrus reticulata.
Hitam itu malam..




Jika kau tanya warna apa yang melambangkan diri kau, aku akan kata semua warna yang aku mampu sebutkan.


Kau hijau seperti daun. Sentiasa segar tidak tercemar.
Kau biru seperti langit. Bisa buat aku tenang bila memandang.
Kau putih seperti pasir. Warna diri melambangkan suci.
Kau merah seperti darah. Hangatnya rasa mengelodak jiwa.
Kau kuning seperti langsat. Dalam manis ada kelat.
Kau jingga seperti Citrus reticulata. Kata manis, tersorok masam.
Kau hitam seperti malam. Dalam baik tersimpan jahat.
 


20111122

Sarcasm






Hai you alls. Saya ada masuk GATSBY Like My Look Contest. Sebab tu saya add you alls. Bukan sebab nak kenal kenal or haramjadahwhatsoever. Just nak bantuan you alls je. After you alls dah like, haruslah i delete you alls daripada friend list i. Nak kata i pergunakan you alls pun boleh. hikhik. Tugas you alls senang je. You alls pergi dekat link yang ada tu, and you alls klik kat situ. You alls cari gambar i macam yang kat atas nie then you alls tolong like ye? After you alls dah like, you alls share dekat wall Facebook you alls and semua friends yang you alls ada. Kira buat macam mesej berantai la. So nanti i boleh menang. I tak mampu nak balas jasa you alls sebab tolong like. Makanya, i cuma doa Allah yang balas kebaikan you alls. hikhik.




----------------------------------------------------------------------------------------------







Jawapan daripada insan mulia yang di suruh like. FAKYEWWWW!

20111120

Gerimis

5:14 Pagi


Ruang gelap itu sunyi.
Terasa sempit walau luas.
Badan mengerekot.
Mata di katup.
Sejuk.
Sepi.

Music Player menyanyi sendu.
Mendendangkan irama.
Gemersiknya alunan.
Lagu sedih tentang cinta.
Kisah cinta pembunuh jiwa.
Halus.
Sayup.

Mata terbuka.
Luas tapi buntang.
Seperti tiada jiwa yang bermaharajalela.
Kosong.
Cuba di cari.
Gagal lagi.

Terdengar gerimis.
Gerimis di pagi hari.
Sayu.
Sayu.
Sayu.

Dan dia.
Dia layu.
Layu seorang perindu.

20111116

Search Keywords

Aku dok belek belek blog ni. Daripada post post lama terus kepada komentar komentar, masuk ke simpang setting, aku berhenti kejap dekat Design. Takdak idea. Aku terus gelongsorkan jari terus kepada Monetise. Haram jadah aku tak faham dekat situ. Aku jenguk jenguk sebelah. Nampak Stats. Rileks kejap. Main asap barang senafas dua. Aku geledah. Aku terus singgah dekat Traffic Source then scroll sampai bawah. Nahhh nie dia Search Keywords untuk blog aku.




                                       Clik untuk tumbesaran sihat




Nak kata aku pelik ada, nak kata lawak pun ada jugak ye dak? Ratu cantik kebaya? What the fuuuuu? Ini bukan blog contest cantik ke ratu kebaya bagai. kahkahkah.


Cinta gila?  Sekadar lelaki biasa? Belum matang bercinta? Ok. Part ni aku boleh terima lagilah ye dak sebab banyak post yang aku up berkaitan cinta.

But part haiyaa apa lu ini macam dengan haiyaa apa lu macam ni yang aku tak faham. Entah blog cina mabuk mana entah yang korang nak search last last bawak ke blog aku nie. heh!

Btw, terima kasih kepada peminat peminat, pembaca pembaca yang tidak jemu jemu membaca dan membubuh komentar sama ada membina atau pun tidak. Kahkahkah.

p/s : Kalau kat menatang Audience tu menunjukkan audience blog menerusi negara ke apa?

20111114

Kawan Menurut Perspektif Aku


Kawan, bilamana kau bersedih, dia bukan setakat menghulur bahu untuk kau bersandar, malah segala apa yang dia ada, akan disediakan untuk kau.

Kawan, bilamana kau gembira, dia akan turut tertawa bersama, bahagia melihat kau ceria. 

Kawan, bilamana kau terduduk, dia merendahkan dirinya agar setara dengan apa yang kau rasa.

Kawan, bilamana kau rasa kau sudah kehabisan udara, dia menyediakan kau tabung oksigen agar kau tidak tercungap menahan rasa terbangnya nyawa.

Kawan, bilamana kau tersilap percaturan, dia akan sedia menemani untuk tunjukkan kebenaran.

Kawan, bilamana kau buta, dia akan meminjamkan mata untuk kau melihat wanrnanya dunia.


Aku ada kawan seperti ini. Kawan yang benar benar kawan ini. Kawan yang aku anggap keluarga ini. Di dunia realiti sekalipun di alam maya ini. Aku lebih rela hidup dengan seratus kawan kawan seperti ini berbanding hidup dengan beribu ribu kawan yang hanya sekadar "kita kan kawan.".

Situasi "kita kan kawan." mudah untuk kau lihat dan detect. Contoh mudahnya di akaun facebook kau. Katakanlah kau punya seribu atau dua ribu friends. Tapi berapa ramai yang kau betul betul kenal dan dalam beribu itu berapa ramai yang betul betul kenal kau? Aku berani kata sekadar 10% or 12% je yang kau benar benar kenal. Pada aku itu satu situasi yang buat aku rasa jengkel. Bukan jengkel sebab kau punya friends yang ramai. Surely not. Tapi jengkel yang aku maksudkan sebab aku sendiri rasa serabut dengan News Feed facebook aku sendiri. Aku hanya punya ratus ratus kenalan di situ. Dan i admit it tak sampai 10% pun yang aku betul betul kenal dan berinteraksi dengan aku kat situ. Dan ya, ada juga yang aku langsung tak kenal.

Dan di sebabkan keserabutan yang aku taknak rasa itu, ada yang aku tak approve sampai sekarang. Bukan aku nak bajet ke apebendejadaharam, tapi aku rasa situ tempat untuk kawan kawan aku. Ya. Kawan yang benar benar kawan aku.

Kawan yang menjadi harta aku. Dan aku mahu menjadi harta juga kepada mereka mereka.

Buat kawan kawan yang sebenarnya kawan, nah dada aku beri buat yang rasa sunyi. Jangan di lihat luarannya, tapi tenunglah dalamannya. kehkehkeh.

p/s : Kadang bermula daripada kawan kawan yang macam ini juga buat kau jatuh cinta.

20111113

Sulamkan Angan . . . .


Bermula dari satu cebisan hampa,
Aku binakan angan angan.
Angan angan yang menjadi kanabis acap kali aku mahu menutup mata.

Dari setiap cebis itu aku cantumkan.
Yang pecah aku gamkan.
Yang putus aku cuba sambungkan.
Aku kumpul semua cebisan hingga menjadi suatu yang bisa aku senyumkan.
Suatu angan angan.

Aku punya angan angan.
Angan angan ingin menggapai awan.
Angan angan mahu bintang menjadi peneman.
Angan angan memanggil bulan menerangkan sambil memberikan suasana nyaman.

Aku punya angan angan.
Angan angan yang bisa buat aku dalam lamunan.

Kau tahu daripada angan angan terbitnya harapan?
Kau tahu daripada angan angan munculnya rasa ingin mendapatkan?

Melalui angan angan, aku kumpul sisa kudrat aku punya.
Aku cuba jelmakan angan angan yang aku ada menjadi nyata.

Aku kuat di dalam menyulam angan angan dan bayangan di setiap malam yang aku punya.
Malam yang aku masih di pinjamkan nyawa.


Angan angan yang aku punya.


p/s : Angan angan yang sering buat aku gembira.

20111111

Puteri Yang . . . .






Satu persatu lembaran kisah waktu waktu dahulunya dia, di koyak. Ada yang perlahan tapi koyakannya dahsyat. RABAK! Ada yang ganas tapi koyakannya rata. Berbeza mengikut situasi yang di alami di setiap helaian kisah waktu dahulunya dia. Setiap cebisan di kumpulkan semula. Seperti menjadi kepingan puzzle yang sedang menunggu untuk di rangkumkan menjadi suatu gambaran, menjadi suatu kisah. Kisah dia dan sang puteri. Dahulunya.

Pemetik api di keluarkan, seraya bersama sebatang DUNHILL Lights. Saat itu, hanya DUNHILL Lights sahaja yang mampu menjelmakan 'cahaya' di dalam malapnya jiwa yang di rasa. Rokok di cucuh. Di sedut. Hembus. Sedut dalam. hembus lagi. Perhatiannya teralih kepada cebisan kisah yang di koyakkan dengan pelbagai rasa. Tersenyum kelat. Mata berkaca.

Cebisan yang terkumpul itu di suakan dengan api. Perlahan lahan membara. Menjulang. Sama seperti menjulangnya rabak yang di rasa. Dia mahu setiap cebisan itu menjadi debu dengan pantas. Biar pantas kisah itu hilang. Biar!

******


Senyap.


Sunyi.

******

Tap. Tap. Tap.


-derapan kaki-


"Zahiril! Zahiril!"


Pekikan memanggil.


Nahhhh! Satu lagi sang puteri muncul untuk menjadi pelakon di dalam kisah hidup dia. Kisah yang sepenuhnya di arahkan oleh kedua mereka. Watak yang di pegang masih belum dapat di pasti. Heroin, atau pembunuh jiwa barangkali?

20111106

Permintaan Ajaib.




Kalaulah, aku punya satu permintaan ajaib.

Aku tidak memohon harta, sebab harta bisa bikin bencana. 

Aku tidak memohon wanita, sebab kau sudah ada.

Aku tidak memohon hari yang indah, sebab kau segala punca keindahan yang aku rasa.

Aku tidak memohon mainan jiwa, sebab senyuman kau sudah buat aku jatuh cinta.

Aku tidak memohon alunan irama, sebab melodinya hidup kita, bikin aku tidak tidur lena.

Aku tidak memohon kereta mewah, sebab bila bersama, aku yakin gila bahawa aku bisa keliling dunia. 

Aku tidak memohon kewarasan akal, sebab lihat kau gembira sudah buat aku gila.



Kalaulah, aku punya satu permintaan ajaib

 Aku hanya memohon Allah bahagiakan kita, keluarga keluarga kita, sahabat sahabat kita, hingga ke Syurga.




p/s : Aku tak mahu kau anggap aku Si Psiko. Aku hanya meluahkan rasa.

20111103

Kau Tidak Bersendiri

Kau pernah berkata begini?
Pernah? Nahh!!
Kau sungguh tuli. Why?
U ask me why?
Sebab kau buta.
Buta mata atau buta hati?
Dua dua barangkali.
What? Mulut aku puaka?
Kau tahu bersifat puaka itu akan menampakkan kejujuran diri?


Kau akan berkata kau sunyi bilamana kekasih kau tidak membalas pesanan ringkas yang di beri.
Kau akan berkata kau sunyi bilamana kekasih kau tidak menjawab panggilan yang bertubi tubi.
Kau akan berkata kau sunyi bilamana kekasih kau tidak meluangkan barang seminit dua untuk bertanya keadaan diri.
Kau akan berkata kau sunyi bilamana kekasih kau tidak memberi sebarang reaksi bila kau berkata kau sakit gigi.

Kawan, sahabat, friend, teman. Kau tidak sunyi. Tidak. Langsung tidak.
Cuba kau buka mata. Keluar daripada hitamnya jiwa. Kau lihat sekeliling. Masih ada hidupan bernyawa?
Daripada situ kau sudah dapat satu jawapan bahawa kau tidak sunyi. Masih ada yang menemani.

Aku tahu. Keluarga, sahabat apalagi musuh tidak sama penangannya berbanding kekasih. Malah ada yang bodoh tuli bebal babi buang teman buang keluarga demi kekasih. Itu keji. Kekasih kau boleh cari. Siap boleh tuding  dengan jari kekasih yang bagaimana yang kau mahu cari. Tapi kau boleh cari keluarga cari teman dengan cara bagaimana kau mahu cari kekasih tadi? Aku tahu. Aku tahu. Memang kedengaran cliche. Tapi itu yang kau kena tanam dalam benak fikiran kau yang dah sebati dengan diri kekasih yang buat kau di gantung tidak bertali. Kalau kau kata kau boleh dapat teman dapat keluarga dengan cara kau dapatkan kekasih. Satu saja jawapan yang akan aku beri. FAKYEWWWW!

Ok. Point aku sebenar just nak kata kau masih ada teman masih ada keluarga untuk hilangkan sunyi yang kau rasa. Itu saja. Get it? Bagus. Btw, aku sayang kau tahu.













 Nah! Rawat dia yang buat kau rasa sunyi bagai nak gila.

p/s : Mohon 'kau' curi mimpi aku lagi agar aku ada inspirasi untuk jalankan apa yang perlu aku selesaikan.

20111028

Surat Kepada Ex(s)

Bismillahhirrohmanirrohim.

Assalamualaikum.
Hai sayang. Hai baby.
What? Tak boleh panggil macam tu lagi dah? Kedekutnya. Nasib baik i tak jadi bf u olls lagi. Beruntungnya i. hikhik.
First off all, i nak tanya mengenai perkembangan hidup u olls. Eh eh eh. Ini bukan bermakna i ambil berat pasal u olls tahu. Pehlissss. I just saja ikut adat. Baru nampak sopan plus baik. Puaka puaka i pun masih ada adab tahu. Apa yang i harap harap u olls bahagia lah dengan lelaki lelaki yang lebih puaka sifatnya daripada i. kehkehkeh.

I rugi sebab hilang u olls? Wait. Mohon i luah tiga patah. Kah Kah Kah.
Luculah u olls nie. I tak rugi pun tahu. U olls nie tak ambil perkembangan betei kan? Nampak benor d*n*u. Hikhik. I sensor perkataan tu sebab i baik. U olls yang rugi sebenarnya sebab let go i. Meh i senaraikan sebab apa u olls rugi lepaskan i.

Sejak dua menjak populariti i mencanak naik tahu. Kalah populariti Miera Liyana masa pakai baju seksi. Populariti cik JejariDebab pun i dah potong tahu masa dia putus tunang dengan Apex. Eh u olls cakap i perasan? Jeles letteuwww. U olls tahu, siap ada lagi fans i yang nak buatkan fan-page untuk i. See betapa ruginya u olls. Kalau tak, boleh selitkan nama u olls sekali dalam fan-page tu. What? Menyesal sudah? Mohon i luah tiga patah lagi boleh? Kah Kah Kah.

Nak tahu lagi tahap kerugian yang u olls terima sebab tinggalkan i? I ini pembawa baka berkualiti tahu. Apa jelir jelir lidah? Jeles? I ketawa sambil tutup mulut jela bila u olls jeles. hikhik. I ada bukti tahu bahawa i pembawa baka berkualiti. U olls know what, mana nak cari lelaki Jawa + Kampar = Pan-Asian. Tak faham? Noob betei kan u olls nie? Patutlah jadi ex(s). kehkehkeh. Mak i keturunan Kampar. Ayah i keturunan Jawa. But i jadi Pan-Asian. See, betawa ruginya u olls sebab lepaskan i. Betapa rare-nya i ini. Dapat u olls bayangkan tak if kita masih bersama, kulit u olls yang kelam kelam malam tu combine dengan kulit i yang putih mulus. How sweet anak kita kan? Kenal Joo Ji Hoon? Macam tu lah nanti wajah baby kita if u olls kahwin dengan i. Dah tak payah hantuk kepala dekat dinding tu. kehkehkeh.

U olls memang rugi. Kalah kerugian yang Mamat Sepah dapat sebab putus cinta dengan Fida. U olls tahu tak i punya stamina yang tinggi. As a guy, stamina sangat penting tahu. Mana stamina untuk cari nafkah, mana stamina untuk layan member, mana stamina untuk ajar anak kayuh basikal tanpa roda tambahan, mana stamina nak layan wife(s) lagi. See, it's all about stamina. If i tiada stamina, macam mana keluarga nak bahagia. Balik kerja tidur. Bangun mandi makan. Then tidur lagi. On tv baring tidur lagi. Surely u olls tersiksa kan? hikhik. But i ada stamina yang tinggi tahu. I sanggup tak tidur beberapa hari untuk lihat isteri isteri i bahagia. Ruginya u olls lepaskan i.

Di dalam Surat Kepada Bakal Wife(s) surely u olls dah baca mengenai ahli keluarga i yang super ramai kan? Di situ u olls dah rugi. U know what, tergolong di dalam keluarga yang ramai, adalah satu perasaan yang sangat ohsem! Bila pakat cuti umum ramai ramai balik kumpul makan sama sama. Ah it's damn sweet. Setahu i, u olls bukan tergolong di dalam keluarga yang besar. See, dah rasa meluapkan tahap kerugian tu? kehkehkeh.

Lastly, i nak kata yang u olls memang rugi tinggalkan i sebab i sudah ada ciri ciri bapa mithali tahu. Ketawa kan i? I join la sepatah dua. ha ha. U olls tahu tak i dah superb bab bab jaga baby. Setakat dukung, mandikan, cibukkan bila baby yakyik, diamkan bila menangis, tidurkan dalam pelukan. Ah i boleh buat itu semua sambil siapkan entri ini tahu. Kalau serah kat u olls baby tu silap silap seluar entah pakai kat mana, lampin pakai kat mana, baju entah kat mana. pffttt. Btw, i pun pandai masak tahu. Nak harapkan u olls, makan hati jela yang i dapat. kehkehkeh.

I rasa cukuplah kot untuk nyatakan kerugiaan yang u tanggung sebab tinggalkan i. I know it's not about kerugian wang ringgit. Tapi wang ringgit tak dapat membeli kebahagiaan tahu. U olls sakit hati ke? hikhik. Kesian. Sedih!

I nak layan dinda(s) i dulu lah ye. Dah penuh notification facebook i tu. Jeles? Kah Kah Kah.



Yang Ikhlas Menyakitkan Hati Mu.
Masih-Kanda-Pan-Asian-Negeri-Selatan.

20111024

Manusia Biasa Biasa

5:00 AM

Mata masih segar. Tubuh masih kuat. Tapi otak sedang buntang.
Aku tidak tahu apa yang ingin aku taipkan sebagai askara. Bukan sekadar askara repekan yang tidak membawa apa apa makna. Tapi, tiap kali aku cuba mencantumkan beberapa buah patah perkataan untuk menjadi ayat, nah! #Backspace. Kosong lagi.

(capai idea)

(masih cuba capai lagi)

(buka kotak. ambil sebatang. bakar. sedut. hembus)

5:30 AM

Masih kosong.

Kosong.

Kosong.

Biarlah kepala aku kosong.
Biarlah. Cuma apa yang aku harap.
Kau curi mimpi aku lagi.
Bawa pergi bersama senyum tawa kau itu .
Buatlah aku salah hari lagi.
Tiupkan lah angin gembira.
Cukup sekadar buat aku terapung.
Jangan bawa aku tinggi tinggi.
Kerana aku pernah rasa itu sekali.
Sampai aku tidak tahu cara untuk turun kembali.
Cukuplah jika senyum manis kau yang aku rasa tiap hari.
Kalau kau mahu berlari, katakan lah sekali.
Aku tidak mahu kau terkepung di dalam rejim pemerintahan kuku besi.
Seperti yang aku kata, aku mahu melihat senyuman kau lagi.
Bukan air mata yang membanjiri.


Aku ini manusia biasa biasa.
Manusia yang mampu membahagia.
Manusia yang mampu membawa celaka.
Aku ini manusia biasa biasa.
Manusia yang mampu membawa gelak tawa.
Manusia yang mampu jadi punca aliran air mata.
Aku ini manusia biasa biasa.
Biasa biasa nya aku sampai tidak ada apa yang mahu di bangga.
Biasa biasa nya aku seperti mereka yang ada.
Biasa biasa nya aku yang tidak mampu hamburkan harta.
Biasa biasa nya aku hanya megah pada kata.
Aku terlalu biasa.
Pada mata aku dan juga mata mereka mereka.
Tapi biasa biasa nya aku punya harapan.
Harapan untuk memberi kebahagiaan.
Walau aku tahu banyak jiwa yang aku parahkan.
Aku hanya manusia biasa biasa.
Aku harap satu hari nanti aku mampu jadi manusia yang luar biasa di dalam kau punya jiwa.
Cukuplah.

p/s : Sepertinya aku masih tidak tahu sama ada apa yang aku rasa dengan apa yang kau rasa punya makna yang sama.

20111022

Tanpa Tajuk






Pagi itu indah bukan?
Saat roh roh kembali kepada tubuh.
Senyuman terbina di wajah mulus tanpa cela.
Otak masih belum dapat meneksprektasikan data dengan sepenuhnya.
Kepingan puzzle mimpi yang tercerai cuba di bina semula.
Dan saat itu jika seseorang terfikirkan kau, aku rasa itulah perasaan yang paling true sekali.

Walau aku di sini tahap kebarangkalian untuk menjumpai pagi adalah sangat sangat rendah.
But as a human being, err ok macam pundek aku rasa kalau aku speaking. Tapi sebagai manusia yang waras, aku tahu pagi itu adalah moment yang saat indah. Segala masalah yang berlaku pada malam sebelumnya kau dah let go masa kau tidur. Tapi yang truly bestnya pagi nie adalah moment moment indah masa malam sebelumnya surely kau akan ingat bila kau bangun pagi. And then then then kau senyum sorang sorang. heh! 



Aku pun sebenarnya tak tahu point sebenar aku up entri nie. Nak kira sebagai melalut pun ada.



Kita ini manusia.
Manusia yang hanya di pinjamkan nyawa untuk berbakti kepadaNya.
Menerusi pinjaman itulah kita dapat merasai semua rasa.
Semua rasa yang kadang kala buatkan kita lebih dekat atau mungkin lebih jauh dari-Nya.



Aku masih manusia.
Manusia yang punya jiwa.
Manusia yang sering cuba dan mencuba untuk mencari makna hidup yang lebih nyata.
Dan kadangkala aku tersilang langkah, terjelupuk ke tanah.
Merasa juga ciuman unsur yang bakal aku bersemadi bila tempoh pinjaman telah sampai tarikh luputnya.


Kau masih manusia.
Manusia yang aku mahu rapati.
Sehingga kadangkala kau lemas di dalam perhatian yang aku beri.
Kau tahu kau manusia yang bisa buat ramai lelaki jatuh hati?
Ah bisa! Memang bisa rasa ini!



Puaka apa serabut kepala aku ni!



p/s : Aku perlukan bomoh penafsir mimpi sebab aku dapat mimpi yang paling true sekali. kehkehkeh.

20111012

Golongan Pendakwah- Matlamat Tidak Menghalalkan Cara

Mulia



Mulia merupakan tema yang telah saya pilih untuk menyiapkan tugasan individu yang telah diberikan oleh pensyarah Pn. Rohizah Binti Halim untuk subjek pengantar penulisan. Kenapa saya memilih tema ini sebagai tema yang utama untuk tugasan individu berbanding dengan tema-tema yang lain? Hal ini kerana apabila saya melihat perkataan "Mulia", pelbagai gambaran menerjah ruang pemikiran saya. Mulia di maksudkan sebagai suatu tahap yang menjadikan seseorang itu di pandang tinggi dan di hormati. Namun kemuliaan seseorang itu akan hilang atau tidak lagi di hormati jika seseorang itu menyalahgunakan penghormatan yang telah di beri oleh masyarakat khususnya. Situasi ini yang akan saya kupas di dalam tugasan individu saya ini.

Setelah saya memillih tema untuk tugasan ini, saya perlu melalui proses seterusnya iaitu memilih tajuk khusus (tajuk kecil) yang berkaitan dengan tema yang saya pilih. Setelah saya memahami tema ini, saya memilih "Golongan Pendakwah-Kemuliaan Tercalar Menerusi Pendekatan Yang Di Guna?" sebagai tajuk khusus untuk tugasan saya ini.

Selepas mendapat saranan daripada pensyarah mengenai tajuk tersebut yang kurang jelas, maka saya mengambil keputusan untuk memilih tajuk baru bagi tugasan saya iaitu tajuk "Golongan Pendakwah- Matlamat Tidak Menghalalkan Cara" sebagai tajuk tugasan saya.

Seterusnya, saya perlu membuat rangka mengenai tajuk ini untuk memudahkan saya menghasilkan penulisan ilmiah. Apabila melalui proses membina rangka, saya perlu mengkaji mengenai golongan pendakwah ini bagi memudahkan sesi soal jawab. Hal ini di sebabkan saya menggunakan teknik (4W 1H) di dalam menghasilkan penulisan ini. Teknik (4W 1H) adalah teknik di mana pendekatan soalan-soalan seperti siapa, apa, mengapa, bila dan bagaimana akan di gunakan untuk memudahkan isi-isi dan maklumat yang berkaitan dengan tajuk khusus di keluarkan.

Selain itu, saya telah mencari pelbagai maklumat mengenai golongan pendakwah ini di internet untuk memudahkan saya mengaitkannya dengan tajuk khusus yang saya pilih. Seterusnya, saya perlu mencetak helaian entri pertama di blog dan rangka untuk di serahkan kepada Pn. Rohizah untuk di semak dan di nilai sebagai pelengkap kepada tugasan minggu ini. Sekian.

20111006

Berlari. Dikejar. Mengejar.



Seringkali kita melihat permasalahan hati sebagai permasalahan yang merumitkan, melemaskan, membosankan dan segala me. Hal ini kerana hati menjadi elemen pelengkap kepada diri. Tanpa hati, ah bisa mati! Tanpa hati, kau ibarat layang layang yang kehabisan tali. Tiada arah. Melayang kekanan kekiri. Di kemudi oleh angin yang kita tidak dapat di ramal kemana akan di bawa pergi. 

Kau, kau dan kau pernah alami situasi di mana kau mengejar seseorang yang cuba menjauhkan diri daripada kau, sedangkan ada orang lain yang mengejar kau? Ya. Berkenaan itu yang aku ingin cuba kupas daripada sudut pandangan yang tak berapa nak tepat aku ini. Mari aku wujudkan situasi untuk memudahkan kalian memahami.

Alexandra menolak pelawaan Tommy untuk mencari akses memasuki hatinya. Sedangkan Evanessa meminati Tommy dan seboleh bolehnya mahu merapati Tommy.

Peh gila nama nak pesen London. Aku bukan apa, kang aku letak nama Jah, Yah, Ella sekalipun Siti kang ada yang terasa pulak ye dak? Kalau aku letak nama London takde maknanya omputih tu nak baca.

Ok. Biasanya perkara ini akan berlaku begini:



Aku mengejar tanpa henti. Kadang kadang kau berhenti, toleh kebelakang tersenyum manis/sinis lihat aku masih merapati. Kau tahu senyuman kau tu buat aku makin bersemangat untuk mengejar even aku tak dapat tafsir itu sokongan atau sindiran. Tapi lepas seketika, kau sambung larian kau semula. Entah sampai kemana dan entah sampai bila. Dan aku? Aku jadi macam Seth Tan nak pikat Nora Elena pada permulaan cerita. Boo.

Berlainan pula dengan yang mengejar aku. Dia mengejar aku sedangkan aku mengejar yang di hadapan. Kau nak tahu bila waktunya aku akan melayan yang mengejar aku? Ketika aku berehat selepas penat mengejar. Sekejap sahaja waktu itu, sebelum aku teruskan mengejar semula selepas penat aku reda. Cilaka bukan?

Sampai bila perkara ini akan berlaku? Selagi tiada yang mahu mengalah atau selagi tiada yang mahu beri akses untuk insan lain masuk ke dalam hati. Seperti watak yang aku pegang dalam cerita ini, aku rasa aku perlu move on daripada apa yang aku kejar dan berikan perhatian pada yang mengejar aku. Ya, jika langkah ini yang aku ambil, mungkin yang aku kejar itu akan berasa kecewa aku berpatah balik dan tidak teruskan mengejar. Lagi cilaka jika dia langsung tak perasan yang aku dah move on dari membontoti dia.



Tapi pada aku, move on itu perlu. "Jangan kau kejar senja sebab lepas senja, malam akan tiba. Jangan kau kejar pagi, sebab lepas pagi, akan muncul tengahari. Tapi apa yang kau perlu lakukan, cuba sesuaikan diri dengan apa yang kau lalui. Sebab kau akan rasa semuanya sekali."
Korang faham ke tak yang aku cakapkan nie? Ah. Maksud mudahnya, cuba lepaskan apa yang kau kejar tu. Walau kau suka dia macam apa sekalipun. Sampai bila kau nak jadi macam mat gian tak dapat dadah? Cuba terima apa yang mengejar kau. Sebab yang kau kejar, belum tentu kau akan dapat. Tapi apa yang mengejar kau tu tentunya dah ada depan mata kalau kau berhenti mengejar yang di hadapan.
Faham?

Nasihat aku, jangan sampai dua dua terlepas sudah.

p/s : Kadang kadang berkenaan hati nie memang cilaka kalau di ikutkan.

20111003

Kebaikan Penulisan Serta Elemen Di Dalamnya

           Penulisan merupakan cara komunikasi sehala. Sistem penulisan ini didahului dengan penulisan purba, iaitu sistem penulisan yang bersifat ideograf. Penulisan jenis ini berbeza dengan sistem fonetik. Sejarah sistem penulisan telah berkembang dalam pelbagai jenis peradaban manusia yang berbeza. Terdapat beberapa elemen penting didalam sesebuah penulisan iaitu penulis, pembaca dan mesej. Penulisan turut membawa kebaikan kepada masyarakat umumnya. Sebagai contoh, penulisan bersifat ilmiah dapat membantu pembaca daripada golongan pelajar untuk mencari maklumat mengenai bidang pelajaran yang di ambil. Sesuatu mesej juga dapat di sampaikan dengan meluas melalui penulisan. Zaman ultra-moden yang sedang kita lalui ini membolehkan sesebuah penulisan itu di sampaikan dengan mudah. Sebagai contoh, kewujudan laman sosial seperti blog dapat membantu penyampaian sesuatu mesej melalui penulisan dengan lancar. Hal ini kerana individu tidak perlu mempunyai blog untuk mengakses mesej yang di sampaikan. Berkenaan penulisan, terdapat tiga jenis pembaca. Pertama adalah pembaca yang di kenali. Melalui pembaca yang di kenali ini, sesebuah penulisan itu tidak tersebar luas. Hal ini kerana pembaca tidak di kenali terdiri daripada pembaca individu atau pembaca yang bersaiz kecil. Kedua adalah jenis pembaca  umum. Pembaca umum ini terdiri daripada pelbagai lapisan umur. Melalui jenis pembaca ini, sesebuah penulisan itu dapat di sebarkan secara meluas. Jenis pembaca yang terakhir adalah jenis pembaca yang sukar di pengaruhi. Pembaca jenis ini kebiasaannya berkaitan dengan penulisan berbentuk penghujahan. Objektif utama penulis yang berkaitan dengan pembaca jenis ini adalah menukar pandangan pembaca terhadap isu atau penulisan yang di hasilkan. Sebagai contoh, seseorang penulis mengangkat tema berkenaan keagamaan di dalam penulisannya. Tema keagamaan adalah suatu tema yang sensitif dan sukar di terima oleh setiap individu. Maka di sini pembaca yang sukar di pengaruhi akan wujud. Ketiga-tiga elemen ini perlu wujud didalam setiap karya untuk menjadikan sesebuah karya itu layak di panggil sebuah penulisan.

20110920

Lissa Elly Danny

Berlari. Lari. Dan teruskan berlari.
Terkadang pantas. Lalu perlahan.
Penat. Berhenti. Tercungap cungap.
Ambil nafas. Dan lari lagi.
Terus tak berhenti.
Musykil dengan diri. Sama ada berlari mengejar pelangi atau berlari takut dengan bayang sendiri.
Kalut. Laju. Perlahan. Berhenti.
Peluh seperti mandi.
Terduduk. Mengeluh. Nafas lega berselang seli.
---------------------------------------------------------------------------------------------


Lissa duduk membatu membiarkan saja angin sayu menoda tubuhnya.
Rambut yang di biarkan lepas terurai lurus sesekali terbuai buai menutup mata redupnya itu.
Di sisir ketepi. Angin sayu membentak lagi.
Kali ini Lissa membiarkan. Otaknya sedang bercelaru memikirkan keadaan dirinya.
Celaru. Runsing. Rindu. Kasih.
Terangkum menjadi satu rasa yang hampir membuat Lissa berputus asa dengan segala apa yang dia perlu di dalam jiwanya.

L.E.D
Lissa. Elly. Danny.

"Kenapa kau melayan aku sepertinya aku kekasih kau sedangkan kau sudah punya Elly, Danny? Why?!"
Lontaran amarah Lissa sekadar di benak hati. Tidak terluah dengan kata kata. Pedih.
Pohon di hadapannya di tumbuk tumbuk lalu di peluk. Di tumbuk lagi dan di peluk.
Sepertinya pohon itu diri Danny yang tersenyum sinis memerhatikan jatuhnya seorang perempuan kerana dirinya. Marah dan sayang bercampur lalu menjadi persoalan, rasa yang mana satu yang lebih besar.
"Kau bangang Danny kau bangang! Kau buat aku jatuh cinta dengan kau! Kau buat aku sayang pada kau!"
Lissa mendongak cuba membiar air hanya bertakung di kolam mata, tidak tertumpah.
Sedetik mendongak, Lissa tertunduk juga.
Tidak mampu menahan. Kini Lissa hanya membiar wajah mulusnya menjadi alur aliran air mata. Deras. Tanpa halangan.

--------------------------------------------------------------------------------------------

Hai Lissa. Maaflah tadi
tiba tiba offline Facebook.
Line wifi cegampang la.
Tadi dekat chat Lissa kata 
ada benda nak  bagitahukan? 
Apa?

ILY Danny.  



Haha. U really good in
joke Lissa. ;) Betul betul
la Lissa. I've many work. 


Seriously Danny. I love U!


Are u ok? Kenapa tiba tiba
Lissa cakap pasal ni? Selama
ni tak pernah pun timbul 
berkenaan u love me or i love 
u tentang kita. Danny bingung. 
Why? Make me get your word.

 Danny. Hampir tiap masa kita
habiskan bersama. Mana Lissa
pergi Danny selalu ada.Kita 
selalu borak dalam fone. Kita 
selalu texting. Kita selalu skype. 
Danny tahu tak itu semua buat 
Lissa sayang kat Danny.Dan 
ya, Lissa memang sayang Danny.
Danny pernah dengar tak orang 
selalu kata "There's no bestfriend
between man and girl. It's always
end with  love."  Itu situasi yang 
Lissa rasa sekarang. I'm in love
with u Danny.                          


Lissa. U already know that I 
already have Elly. Danny just 
anggap Lissa sebagai kawan 
biasa. Not even more than that 
Lissa.If pemikiran Lissa macam
tu, susah kita nak berkawan 
macam dulu Lissa. Please. 
Buang rasa itu semua atau kita
berkawan sampai sini saja.
Danny dah berjanji akan setia
dengan Elly even we still tak tahu
either Elly and Danny are made to 
be together.
But Danny. Lissa bukan bodoh    
nak nafikan apa yang Lissa rasa.
Let me make U happy more than
Elly do. Please Danny.                 


I'm happy with u. Tak pernah rasa 
tak happy bila dengan Lissa. But
Danny need Elly more.

Danny. Please. If Danny nak Lissa
bermadu dengan Elly pun Lissa 
sanggup. Lissa sanggup. Asal dapat
dengan Danny. I need u. Please.




Kau gila Lissa! Kau gila!


Ya. Lissa gilakan Danny. Betul.

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .


Danny. 

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

I'll make u and Elly happy together
here-after Danny. I'll. :)


---------------------------------------------------------------------------------------------



p/s : Jangan silap menyemai cinta terhadap orang yang kita tidak harap untuk mencintai kita.

20110916

#Gedik

                                    [ My Lisa and the ugly Betty ]



Hai cantik! Itu kebaya atau sarung nangka?
Hai cantik! Itu ekor kudakah yang terjulur di hujung selendang?
Hai cantik! Matanya galak suka melirik.
Hai cantik! Bila berjalan badannya lentik.

Molek. Cara berkata terkekek kekek.
Molek. Bila berbicara tercuit cuit.
Molek. Melihat jantan terkenyit kenyit.



Wahai wanita wanita di luar sana yang asalnya ayu dan pemalu.
Jangan kau rasa kau cantik tahap dewi bila kau menggedik.
Jangan ingat kau menarik bila kau kononnya manja terjerit jerit.

Kau bukan ratu.
Kau bukan puteri.
Kau bukan dewi.
Kau sekadar boneka mainan jantan bermata raksasa bila kau menggedik sana sini.
Jagalah diri.
Peluk eratlah maruah.
Jangan kau di anggap murah.
Nilainya rendah.
Sekadar untuk pembasah lidah.
Bila tawar tiada rasa kau akan di ludah.
Pekat!
Jatuh ke tanah.

Jagalah selagi kau boleh jaga.
Peliharalah apa yang kau perlu jaga.
Jangan biar di noda.
Biar ia terpelihara.
Seperti cantiknya buah yang di jaga daripada serangga.


p/s : Wanita itu sifatnya manis lagi molek. Jangan biar ia tercemarkan dengan perkara yang sia sia.

20110913

Culture Shock As A Student.

Assalamualaikum.

First of all i want to introduce myself as a new student at Northen University of Malaysia.
I take Bachelor of International Affairs course under College of Law, Government and International Studies.

Cukuplah rasanya intro gua speaking english. Nak tulis dua ayat pun dah terkebil kebil fikir ayat.
Kehidupan as a freshie dekat mana mana tak kira lah universiti ke, politeknik ke, sekolah pondok ke aku rasa sama je bila baru baru masuk. Paling down bila pendaftaran. Family dok hantar ramai ramai then masa dah habis pendaftaran mulalah adegan adegan drama televisyen berbayar atau percuma akan bermula. Enjin kenderaan di hidupkan dan mula bergerak perlahan di iringi dengan lambaian lembut seperti ada mesej yang di nyatakan "Kami pulang dahulu ya!"

Sesi kedua berkenalan dengan roomate a.k.a wajah yang perlu di lihat selama enam semester jika tiada apungan DPP di lakukan. Seperti aku, dapat roomate budak Kedah. Masa hari first almost 60% apa yang dia cakap aku susah nak faham. Kena dok ulang ulang soalan yang sama kat dia untuk kefahaman yang lebih jelas.

Sesi ketiga orientasi. Setiap hari jadual full sampai aku terlajak tidur. Bangun memang lambat ah sampai kena kejut dengan senior. Masa program orientasi banyak di habiskan dengan sesi tidur berduduk. Best! Malam eskpreasi budaya rasa dah macam sekolah dekat School Of Rock.

Sesi keempat. Kuliah bermula. Di sebabkan aku ambil jurusan pengurusan antarabangsa, pensyarah aku pun bermacam macam. Ada Melayu. Ada Indonesia : Dr Sugiyanto Eddie Kusuma. Dia speaking english tak faham. Dia speaking Indonesia pun tak faham. Ada pensyarah dari Filipina. Mat Saleh pun ada.

Sesi ke lima dan seterusnya. Tiap malam kena penyakit. RINDU RUMAHHHH!

20110905

Rabak! -Part 1-

Sakit.
Perit.

Hati kini koyak rabak.
Koyak yang tidak menampakkan kesan.
Rabak yang tidak mengeluarkan darah.
Mata tak mampu melihat segala yang di rasa.
Hanya rasa. Rasa yang pedih sangat menikam jiwa.

Hati kini terbelah belah.
Hati kini terpisah pisah.

Secebis di Johor.
Secebis di Kuala Lumpur.
Secebis di Kedah.

Jiwa melayang.
Fikiran menerawang.

Takut.
Gembira.
Sedih.
Teruja.
Berkecamuk menjadi satu rasa yang mungkin tiada nama.
Fikiran hampir tidak dapat menerima segala rasa.
Sudah hampir gila.
Ya. Hampir gila memikirkan hari yang bakal tiba.
Hari yang akan mengubah dunianya.

20110902

Kau Menjauh Pergi

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Sedih.
.
.
.
.
.
.
Sayu.
.
.
.
.
.
.
.
Pilu.

Kau. Ya kau. Kau bakal menjauh pergi.
Menjauh pergi merentas negeri.
Dan aku akan melangkah dengan haluan ku sendiri.
Haluan yang aku rasa bakal mengubah diri.

Tujuan aku mencoret di sini bukan mengenai diri.
Tetapi mengenai kau si pemilik rusuk kiri seorang lelaki.
Seorang lelaki yang masih belum terlihat wajahnya lagi.
Sama ada aku, dia, dia, ataupun dia.

Pemilik rusuk kiri seorang lelaki, kau akan pergi.
Saat ini aku tersingkap semua memori.
Pada aku hari hari yang di lalui penuh dengan erti.
Erti yang sering kali membuat aku tersenyum sendiri.
Banyak kali. Ya. Banyak kali itu terjadi.

Sayu bila masa semakin cemburu melihat senyuman saling beradu.
Perit bila aku tidak mampu untuk meredakan ribut dalam hatiku.

Si pemilik rusuk kiri seorang lelaki.
Kejarlah apa yang kau impikan selama ini.
Capailah segala apa yang kau sering katakan ingin kau jadi.
Rebutlah. Peluklah. Simpanlah.
Hakikatnya aku tetap di sini.
Di sini untuk menanamkan janji bila tiba masanya nanti.
Aku pasti.




The time is now or never, to fit the missing piece
To take this on together, you make me feel complete
We fall into the future, and through the looking glass
The light shines over our heads, and so it comes to pass


To go beyond the surface, to reach into your soul
This love is not demanding, my heart has told me so
I hold onto my heroes, with faith enough to fly
The power to imagine, will keep this love alive


Let's make the headlines, loud and true
I wanna tell the world I'm giving it all to you
Let's make the headlines, loud and clear
The best things suddenly happen when you are here
And if I lost my way you'd carry me home
Take me all the way to heaven, never leave me alone (everything)
And it's just like everything matters when you are near (matters when you're near)


And it feels so good every bells gonna ring
Your love is alive and it's making me sing
I could fly, wanna cry, want the whole world to know
We are together, come on baby let's go


And words yet to be spoken
Will fall upon the page
Spelling out true devotion
Is all we need to say

20110827

Ucapan Raya Buat Gula Gula Ku

Assalamualaikum.

Kehadapan Gula Gula ku yang jauh nun di sana.
Ya Gula Gula jauh di sana selang beberapa buah kampung dari kediaman kanda. Tujuan kanda menulis tinta ini menerusi kemudahan blog bukan kerana kanda bersifat kedekut serta bakhil untuk membeli kad raya yang sifatnya lebih mendalam. Tetapi oleh kerana kanda tidak menjumpai kad raya yang sesuai untuk Gula Gula, inilah cara yang sesuai untuk kanda meluahkan rasa. Niat asal kanda mahu membeli kad yang istimewa untuk Gula Gula tapi sayangnya kanda tidak jumpa.Mungkin kerana Gula Gula terlalu istimewa dalam hidup kanda, maka kanda tidak menjumpai kad yang seistimewa itu.

Gula Gula ku.
               Perkenalan kita sudah menjangkau usia kanak kanak yang pandai berlari riang kesana kemari dengan percakapan pelat yang geli hati. Ya. Sudah agak lama kita kenal. Jika mengikut hari, sudah 826 hari kita lalui bersama. Jika mengikut jam, sudah 19824 jam kita saling mengenali. Jika mengikut minit, sudah 1189440 minit kita gelak tawa sesama sendiri. Jika mengikut saat. Err Gula Gula kiralah sendiri ya? :)

Sepanjang perkenalan kita, kanda akui banyak kekhilafan yang kanda lakukan. Sama ada sengaja atau di luar bidang kuasa kanda, kanda dahului dengan serangkap pantun.

Hidup indah jika di sulamkan dengan senyuman,
Senyuman manis milik kamu wahai perempuan,
Walau saya tahu segala salah sudah di ampunkan,
Tetapi hati tetap berkeras ingin memohon kemaafan.

Dan ya, segala kesilapan kanda, jujurnya bukan itu yang kanda mahukan.


Gula Gula ku yang manis tidak berkurang, 
                          Kerana kita masih belum menjadi yang sah, di pagi raya kita tidak dapat menyambut bersama. Tapi kanda tahu di kelilingi keluarga Gula Gula, itu sudah cukup mengembirakan jiwa. Kanda berasa bahagia apabila hari hari yang di lalui oleh Gula Gula di Syawal kali ini penuh dengan senyuman kegembiraan. Ya. Itu yang kanda harapkan dan kanda selitkan dalam doa harian kanda.

Di kesempatan ini juga, kanda ingin nyatakan bahawa jarak yang jauh merentas negeri apabila kita sudah melangkah ke universiti bukan beerti kita jauh. Kita hanya di pisahkan oleh jarak dan waktu tetapi kita dekat  di hati :) 


Terimalah gambar berwajah nakal kanda sebagai penutup kata. :D

Jujur dan ikhlas dari kandamu.
Zaimi-Jamat-Si-Pemalu.

20110818

Re-Posted

Assalamualaikum.

Idea dah semakin kurang semenjak puasa.
Bak kata anak sedara aku yang Pra-sekolah tu "Bulan puasa nie otak kita keringlah!"
Samalah macam aku. Jadi apa yang aku mampu just re-posted kan penulisan aku di 1001perempuan ke sini.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Selamat Tinggal Ella


Tongkat di naikkan. Kunci di hidupkan. Papan kemuka bersinar huruf "N" berwarna hijau memancar. Starter di tekan. Deruman honda EX5 100cc itu tidak semegah dahulu. Kabus malam yang tebal di redah.Tidak lagi menghiraukan cerita serangan pontianak yang berlaku baru baru ini di kampung sebelah."Bulan puasa mana ada hantu ye dak?" Getus Helmi dalam hati sambil matanya menjeling kiri kanan jalan.

Malam itu adalah malam ketiga dan malam terakhir dia kerumah Tok Walid. Helmi perlu melengkapkan syarat tiga kali pertemuan dengan Tok Walid bagi memujarabkan permintaannya sendiri. Setiap perjumpaan Helmi perlu memberikan pengeras sebanyak RM300. Itulah bomoh moden. Pencekik darah manusia cetek pemikiran. Permintaan Helmi bukan besar. Helmi hanya mahukan Normala si ratu cantik Perumahan Desa 2010/2011 atau nama barunya Ella tunduk kepadanya, gila bayang kepadanya dan terkejar kejar dirinya. Bukan cinta, kasih ataupun tubuh Ella yang Helmi mahukan. Namun semenjak Ella terkenal apabila menjadi finalis Gadis Melayu pada tahun lepas, karakter Ella semakin berubah. Bongkak dan suka mencaci pemuda pemuda kampung seusianya. Senyuman manis sudah hilang dalam diri Ella terhadap Helmi dan teman teman kerana Ella beranggapan Helmi dan pemuda pemuda kampung yang lain tidak sesuai dengan dirinya yang mengikut aliran moden sekalipun hanya Gucci Petaling Street yang menjadi kebanggannya. Dan perkara itu yang menyebabkan Helmi rasa dia perlu guna cara halus untuk membalas dendam.

Selesai Tok Walid menjalankan upacara jampi serapah menggunakan bahasa Sanskrit ke atas gambar Ella yang sedang menjemur kain sambil berkemban itu, Helmi ketawa seperti lagak lakonan Jalaluddin Hassan yang menang tender juta juta menerusi cara kotor hina.
"Kau sabar Ella. Kau sabar. Kau akan tergila gilakan aku!" Kata Helmi dengan nada sederhana dengan menjegilkan mata sambil tangan mengusap usap manja misai segaknya.

Mengikut kata Tok Walid, Ella akan mula termimpikan Helmi pada malam itu juga. Rasa rindu terhadap Helmi akan mula meronta ronta dalam jiwa Ella. Dan perkara itu benar kerana pada pagi keesokannya Ella sudah memunculkan diri di hadapan pintu rumah pusaka peninggalan arwah kedua ibu bapa Helmi. Senyuman Helmi pada masa itu penuh dengan kebencian dan kegembiraan. Di biarkan sahaja Ella meratap merayu tidak di peduli. Di biarkan. Esak tangis. Rayuan kesedihan.

Pagi-Petang-Malam. Ella bersimpuh kesedihan menunggu Helmi dengan kerinduan.
Seminggu-Sebulan-Setahun. Helmi terus menghilang tanpa membuka kunci sihir yang di tujukan kepada Ella.
Sejak itu sehingga kini. Ella hilang kewarasan akal menanggung rindu dan cinta terhadap Helmi yang ternyata hanya drama syaitan semata.








 
     [ Title Ratu Cantik Perumahan Desa 2010/2011 tidak bermakna lagi buat Normala@Ella. ]


Pesanan untuk wanita wanita yang masih waras di luar sana :
Jika anda cantik, jelita, ayu, menarik, stok muka penghias majalah janganlah anda berlagak sombong dengan mereka mereka yang pada pengamatan anda tidak layak mendapat senyuman atau perhatian dari anda. Anda masih banyak kekurangan.

20110816

Biarlah Dia Berlari



Aku melihat pepohon kekiri kekanan pabila di tiup bayu kencang.
Awan gemala gelap berarak laju.
Tidak seperti kebiasaan awan sebagai lambang ketenangan.
Pancaran kilat sekali sekala menunjukkan wajah gundah.
Dentuman guruh menghilangkan senyuman dari wajah manis itu.
Gelap. Samar.
Suasana itu berterusan di sulami rintik limpahan rahmat.
Semakin lama semakin deras butiran kecil menghempas bumi.
Kesunyian terasa.
Jangkauan pandangan terbatas hanya samar samar susuk tubuh kelihatan.

Semakin jauh semakin hilang di telan kelebatan hujan.
Aku tidak mengejar kerana aku tahu dia akan pulang.
Dia akan pulang pabila sinar matahari menari riang.
Itu masa untuk dia bersendirian.
Dan dia akan pulang.
Pulang ke pangkuan.

Biarlah.
Biarlah dia berlari semahunya dia.
Dia akan pulang.

20110811

Tinta Si Pacal Hina

.



Merdekanya kita.
Bebas dari rasa di kepung.
Aman dari bunyian letupan bom.
Dan tiada lagi perintah berkurung.

Merdekanya kita.
Bebas sebebas bebasnya kata yang duduk di atas.
Kemajuan negara menjadi agenda untuk rakyat sejahtera.
Suapan demi suapan akan di bendung agar telus.

Merdekanya kita.
Merdeka hanya pada kata kata dan laungan keramat oleh Pak Menteri dan rakyat jelata.
Ironinya pemikiran terperangkap di dalam naungan Barat.
Ekonomi dan kehidupan kita siapa yang kawal wahai sahabat.

Merdekanya kita.
Hanya megah pada sambutan mega.
Bunga api sana sini.
Konsert berjam jam tanpa henti.
Maksiat menjadi penyeri. Ah sudah!

Merdekanya kita.
Rakyat bersatu padu tanpa rasa dengki acapkali di dengari.
Sedangkan Melayu sama Melayu rasa iri hati bila berdiri sama tinggi.
Selain Melayu buat apa?
Duduk kedai kopi makan kuaci ketawa geli hati tengok badut bergaduh sesama sendiri.

Merdekanya kita.
Perlu di cari cara untuk menyatukan bangsa.
Bukan sentiasa mereka reka cerita menyatakan siapa yang salah.
Yang di atas perlu turun ke bawah.
Bukan hanya menghantar utusan sahaja.

Aku remaja kebanyakan hanya mempunyai tinta untuk melontarkan apa yang aku rasa.
Dari minda yang belum teruji tahapnya.

Aku sebagai si pacal hina tidak pernah terlepas menyambut merdeka.
Merdeka yang hanya pada nama.

20110808

Cinta Khalis Terhadap Sufi Safaraz

Khalis berjalan semakin perlahan.
Selangkah demi selangkah dia cuba gagahkan. Langkah yang longlai tidak menggambarkan tubuh tegap bekas jaguh ragbi antara Pra-Universiti itu.
Khalis berteleku menghadap laut. Dunhill yang sedari tadi terselit di celah jari jemari di hidupkan.
Asap rokok di hembus seiring dengan keluhan berat.
Khalis bermonolog dalaman.
"Kenapa cepat kau pergi Sufi?!"
"Kenapa?!"

Nama Sufi Safaraz cuba di tulis berulang kali di pasir pantai.
Setiap kali itu juga Khalis akan terhenti di huruf "U".
Khalis tidak mampu. Ego diri cuba menjadi empangan. Menahan air dari mengalir dari tubir mata.
Namun Khalis menjadi lemah. Khalis cuba mendongak ke langit. Membiar air hanya bertakung di kolam mata.
Tapi bila dia terlihat kerdipan bintang bintang, sekali lagi dia terkalahkan.
Bintang yang sama dia lihat bersama Sufi Safaraz di pantai itu.
Dua bulan yang lalu.

Hembusan angin yang kuat tidak mampu menyejukkan hati Khalis yang di hurung kesedihan lantaran kekasih hati pergi menghadap Tuhan.

Khalis masih mampu ingat dengan jelas saat pertemuan dia dengan Sufi.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

21-05-2008

Khalis antara pelajar nakal di kelas PraU Tulip. Namun pada hari itu Khalis menjadi dungu.
Diam tanpa sebarang kata. Hanya ekor mata yang melingas memandang sebentuk wajah.

Sufi Safaraz.
Wajahnya tenang. Seperti tasik. Tiada ombak.
Matanya redup. Seperti sinar petang. Tidak ternampak bayang bayang.
Hidungnya mancung. Seperti anak kacukan. Sempurna.

Persahabatan yang terbina hanya melalui cebisan kertas biodata dua marga, lama kelamaan menjadi buku pengerat hubungan Khalis dan Sufi Safaraz. 
Hari yang Khalis dan Sufi Safaraz lalui penuh dengan senyum manja gelak tawa yang indah. Sepertinya panas terik tidak mematikan langkah. Hujan rintik hanyalah titisan rahmat yang mengiringi perjalanan dua jiwa.

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------

[ Comek memandang jauh demi mencari idea untuk menyiapkan cerpen cinta ini. Okbai! ]

20110803

Contest Aku Berpuisi-Anak Itu.






Contest by mohamadazhan .





Syarat-syarat penyertaan
1. Tema Puisi adalah bebas, bergantung kepada kreativiti anda. Yang paling penting puisi  bermesej dan asli. (Cadangan tema: Kemanusiaan, Palestin, Agama, Nasihat, Politik)

2. Wujudkan satu entri puisi di blog anda disertakan dengan Banner Contest Aku Berpuisi & Tajuk entri"Contest Aku Berpuisi-Tajuk Puisi Anda". (Contoh tajuk: Contest Aku Berpuisi-Jasa Guru)

3. Tinggalkan link pada ruangan komen entri Contest Aku Berpuisi.

4. Tag 3 orang kenalan blog 

5. Tarikh Akhir 16 Ogos 2011

                                                             

Tema Puisi : Anak Buangan

Tajuk Puisi : Anak Itu

Anak Itu

Anak itu tidak berdaya.
Seperti bangkai tiada nyawa.
Terbaring di jalanan.
Terduduk di longkang syaitan.
Di gongong binatang haram.
Hilang kaki hilang tangan.

Anak itu tidak berdaya.
Tidak menegah tidak mengiya.
Si tuli yang belum mempunyai akal untuk berkata.
"Hei bodoh kenapa kau buang aku!"
"Hei bangang ini aku! Ini aku!"

Anak itu tidak berdaya.
Namun dia bakal peguambela.
Dia bakal pemimpin negara.
Dia bakal guru wibawa.
Dia bakal segala gala.

Ayah. Ibu.
Kenapa kau buang aku?
Kenapa kau tidak mahukan aku?
Aku tidak secantik anak anak lain itu?
Kau malu ada anak seperti aku?

Aku mahu rasa punya ayah punya ibu.
Aku mahu rasa kau peluk aku kucup aku.
Bukannya semut yang menyibukkan aku.
Bukannya nyamuk yang mengucup manja aku.

Ayah. Ibu.
Aku tidak punya dosa.
Kenapa aku di layan sebegini rupa?
Kenapa kau merembeskan segala kalau kau tidak mahu aku di dunia?
Kenapa mesti kau buang aku?

Tukang sapu itu mahukan aku.
Datin itu mahukan aku.
Pencacai najis itu mahukan aku.
Bekas banduan itu mahukan aku.

Tapi kenapa kau buang aku?
Aku sunyi aku sepi.
Aku menangis tiada siapa mengerti.
Aku benci! Aku benci!
Nafas aku sampai sini.
 
 
Blogger yang di tag :

TQ Pot sebab tag insan picisan ini. :)

20110722

Surat Kepada Bakal Wife(s)

Kehadapan bakal bakal wife(s) yang kanda kasihi. Pertamanya sekali ingin kanda nyatakan bahawa kanda hanya insan biasa yang banyak terdapat di desa desa seluruh Selatan Malaysia. Berkulit sedikit putih ala ala Pan-Asian yang menjadi punca kejelesan mamat mamat kampung sebelah menyebelah dan tak kurang juga menyebabkan ramai cik cik awek yang nak dok mengusha. Tapi ini bukan tandanya kanda sorang player mahupun pusher sekalipun boyer (baca : buaya). Kanda seorang yang setia hendaknya jika jodoh kita panjang. Tapi kalau dah takdir jodoh kita tak berapa nak panjang, hanya redha yang kanda boleh khabarkan kepada dinda. See, awal awal lagi dah nampak kebaikan kanda kan?

Perenggan di atas dah cukup rasanya untuk kanda memperkenalkan diri kanda secara fizikalnya kepada bakal bakal wife(s) kanda. Tak perlu rasanya kanda kenalkan banyak banyak di sini. Kita akan punya a very long first night moment untuk kita saling mengenali. Kan lebih sweet gitu ye dak?
Kanda tidak menetapkan sebarang kriteria luaran kepada bakal bakal wife(s) kanda. Cukuplah punya wajah seperti Lisa Surihani ataupun Hana Takasima Hana Tajima. Cukuplah. Kanda dah bersyukur sangat sangat.
Kanda tak demand ok dalam memilih bakal wife(s). Kanda juga harap bakal bakal wife(s) kanda bertudung. Kan lebih comel plus super duper sweet bila dinda bertudung. Mak abah kanda pun surely akan sayang betei dengan dinda. Kat situ dinda dah dapat bonus benefit tau. Kalau yang tak bertudung tu boleh juga. Nanti kanda akan didik perlahan lahan. Kanda tak gunakan kekerasan. Cukuplah kanda gunakan ayat ayat sarkastik yang membuat bakal bakal wife(s) kanda nanti tersipu sipu malu.

Bakal bakal wife(s) kanda yang sangat cantik-ayu-jelita, kanda tergolong dalam keluarga yang besar. Adik beradik mak ramai. Sama juga dengan adik beradik abah. Kanda juga punya sembilan adik beradik. So kepada bakal bakal wife(s) kanda, jangan terkejut atau mengherdik kanda jika kita punya anak yang ramai juga. Bukan niat kanda mahu jadikan dinda seperti kilang industri. Sungguh bukan. Kanda kan baik, jangan lupa. Kalau dah Allah beri kita rezeki anak yang ramai, redha je dinda. Kanda tahu sakit bersalin adalah sakit kedua selepas mati. Kanda tahu. Lagipun syahid dinda kalau dah di takdirkan meninggal dunia ketika melahirkan. Jangan ingat kanda buta agama ya dinda. Kanda tahu itu semua. Lagipun dinda, semasa tempoh berpantang, bakal bakal wife(s) kanda yang lain akan jaga dinda baik baik. Jangan takut. Diorang sayang dinda macam kanda sayang dinda juga. See bertuahkan mendapat suami seperti kanda?

Bakal bakal wife(s) kanda yang sangat kanda kasihi. Di sini ingin kanda nyatakan juga bahawa kanda sangat sangat sayangkan Futsal kanda. Jika dinda dinda sudah memenuhi kuota, ingin kanda masukkan Futsal di tempat kelima sebagai reserve. Dinda, percayalah kanda berFutsal bukan sekadar bersuka ria. Kanda hanya ingin menyihatkan badan dan lari seketika dari mendengar bebelan dinda. Dan kanda berjanji bukan setiap hari kanda berFutsal. Cukuplah seminggu sekali. Dan dan juga kanda tidak akan berFutsal pada malam kegemaran dinda. Jangan risau. Kanda sangat memahami orangnya. Jangan kata kanda bangang kerana tergolong dalam sepuluh manusia yang berebutkan bola yang tiada perasaan dan tiada rupa cantik menawan. Kanda tahu dinda ada niat untuk berkata demikian. Hanya hantu hantu Futsal yang mengerti nikmatnya. Sama je macam kegilaan shopping dinda tu. Even kanda tak pernah faham, tapi kanda sanggup laburkan duit untuk minat dinda tu. See kanda sangat sangat pemurah orangnya. Lagipun daripada kanda habiskan masa dengan mencari pucuk pucuk muda sebagai ulam makan malam lebih baik kanda berFutsal ye dak? keh keh keh.


Hanya satu warning yang ingin kanda beri kepada bakal bakal wife(s) kanda. Kanda tak kisah jika dinda sokong team bola yang berlainan daripada kanda. Sungguh kanda tak kisah. Tapi jangan sesekali mengeji, memaki, mengutuk Manchester United kesayangan kanda. Sungguh boleh menimbulkan pergaduhan. Bola merapatkan cinta. Tapi jika dinda memasukkan unsur yang boleh mengurangkan tahap kesabaran kanda, alamatnya dinda akan tidur di sofa sedangkan kanda tidur di atas tilam Vono King Size kita. Jangan nak keluarkan kata tipikal "Dinda tak kisah. Kanda tu yang padan muka tidur sorang sorang!" Wait. Wait. Dinda kena berfikir dulu sebelum bersuara. Dinda kena ingat masih ada wife(s) kanda yang menunggu setiap masa. Jangan nanti dinda pulak yang menangis berlagu Gerimis Mengundang pulak kang. keh keh keh.

Kanda rasa cukuplah kiranya kanda tamatkan di sini sahaja. Jika ada kekurangan kanda akan utus kan di lain hari. Kepada bakal bakal wife(s) kanda, utusan doa akan kanda kirimkan bila kanda sudah mengetahui nama nama dinda. 

Yang Ikhlas Mendua Tiga Empatkan Mu.
-Kanda Pan-Asian Negeri Selatan-