20110808

Cinta Khalis Terhadap Sufi Safaraz

Khalis berjalan semakin perlahan.
Selangkah demi selangkah dia cuba gagahkan. Langkah yang longlai tidak menggambarkan tubuh tegap bekas jaguh ragbi antara Pra-Universiti itu.
Khalis berteleku menghadap laut. Dunhill yang sedari tadi terselit di celah jari jemari di hidupkan.
Asap rokok di hembus seiring dengan keluhan berat.
Khalis bermonolog dalaman.
"Kenapa cepat kau pergi Sufi?!"
"Kenapa?!"

Nama Sufi Safaraz cuba di tulis berulang kali di pasir pantai.
Setiap kali itu juga Khalis akan terhenti di huruf "U".
Khalis tidak mampu. Ego diri cuba menjadi empangan. Menahan air dari mengalir dari tubir mata.
Namun Khalis menjadi lemah. Khalis cuba mendongak ke langit. Membiar air hanya bertakung di kolam mata.
Tapi bila dia terlihat kerdipan bintang bintang, sekali lagi dia terkalahkan.
Bintang yang sama dia lihat bersama Sufi Safaraz di pantai itu.
Dua bulan yang lalu.

Hembusan angin yang kuat tidak mampu menyejukkan hati Khalis yang di hurung kesedihan lantaran kekasih hati pergi menghadap Tuhan.

Khalis masih mampu ingat dengan jelas saat pertemuan dia dengan Sufi.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

21-05-2008

Khalis antara pelajar nakal di kelas PraU Tulip. Namun pada hari itu Khalis menjadi dungu.
Diam tanpa sebarang kata. Hanya ekor mata yang melingas memandang sebentuk wajah.

Sufi Safaraz.
Wajahnya tenang. Seperti tasik. Tiada ombak.
Matanya redup. Seperti sinar petang. Tidak ternampak bayang bayang.
Hidungnya mancung. Seperti anak kacukan. Sempurna.

Persahabatan yang terbina hanya melalui cebisan kertas biodata dua marga, lama kelamaan menjadi buku pengerat hubungan Khalis dan Sufi Safaraz. 
Hari yang Khalis dan Sufi Safaraz lalui penuh dengan senyum manja gelak tawa yang indah. Sepertinya panas terik tidak mematikan langkah. Hujan rintik hanyalah titisan rahmat yang mengiringi perjalanan dua jiwa.

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------

[ Comek memandang jauh demi mencari idea untuk menyiapkan cerpen cinta ini. Okbai! ]

2 comments:

Najwa Fatin said...

intro jak da best !
:))

Comek said...

Err bodek kuat nie. haha.