20110327

Kekurangan Diri Bukan Tanda Untuk Berhenti

Assalamualaikum.


Alhamdulillah masih di beri kesempatan untuk menghirup udara di dunia yang semakin tua.
Ya. Dunia semakin tua. Benar.
Dunia sudah batuk dengan memuntah kan lahar.
Dunia sudah mabuk dengan menghamburkan ombak kasar.

Namun kita masih lagi mahu bergembira.
Bergembira dengan janji dunia yang penuh sandiwara.
Pagi petang siang malam penuh dengann hilai tawa,
Bila bersedih baru kau mahu memohon doa kepada yang Esa.

    [ kan bagus jika kau menadah tangan memohon doa sebelum tangan kau 
                                          tercemar dengan noda? ]

Baiklah. Aku tidak mahu bercerita panjang lebar mengenai itu.
Aku tahu pasti ada yang mengeji aku.
Ya. Aku bukan manusia yang baik. Sunggguh.
Aku sendiri masih mempunyai titik titik dosa.
Tujuan aku menulis sedemikian rupa bukan bertujuan aku mahu bermegah atau menunjuk bahawa aku insan yang kuat agama.
Bukan. Tapi dengan cara itu aku dapat mengingat kan diri kepada Tuhan.
Tidak salahkan?
Maaf jika aku salah.

Kali ini aku masih lagi mahu bercerita mengenai hati.
Hati. Permasalahan hati. Permainan hati.
Pada aku membawa maksud yang sama.

                               [ Bila ombak datang, musnah. Eh? ]

Alahai hati. Alahai cinta. Alahai bahagia. Alahai derita.
Sungguh ironi kan itu semua?
Seperti saling bertaut dan berkait rapat.

Semalam aku terkejut apabila mengakses laman Mukabuku aku.
Daripada status status dan gambar Profile menunjukkan seperti permasalahan besar sedang menguji seorang sahabat.
Seorang sahabat.
Seperti yang aku duga, dia tersadung di dalam permainan hati.

Berdasarkan apa yang di ceritakan kepada aku dan berdasarkan pemahaman aku.
Tiada pihak yang salah.
Tiada pihak yang menang.
Dan tiada pihak yang kalah.

Ingin aku berikan soalan dan ingin aku berikan jawapan yang mungkin bertepatan.

Kau, sebagai seorang lelaki dan kau sebagai seorang wanita, sanggupkah melihat insan tersayang melangkah pergi kerana dia merasa tidak layak berdiri di sisi kau lagi kerana  kegagalan kecil di dunia yang tidak pasti kekal nya lagi?
Kau, sebagai seorang lelaki dan kau sebagai seorang wanita, sepatutnya tidak memandang itu semua di dalam permainan cinta yang kita sendiri tidak tahu garisan penamatnya di mana.
Kau, sebagai seorang lelaki dan kau sebagai seorang wanita, sepatutnya saling memberi dan menerima di dalam alam bercinta yang sentiasa dahaga kan derita dan deraian air mata.

Benar. Betul. Bagus.
Bila kau merendah diri dan tidak mendongak tinggi.
Bila kau masih tahu di mana kau menjejak kan kaki.
Namun bukan dengan cara yang begini.

Di saat dia menerima kau seadanya jangan lah kau mahu melangkah pergi di sebab kan kekurangan diri.
Jangan! Kerana saat itu dia terluka dan kecewa kerana berfikir bahawa penerimaan dia terhadap kau hanya di pandang sebelah mata.
Apa kau sudah buta?
Sudah tidak dapat melihat itu semua?

Kau tepuk lah dada jika saat itu pancaindera sudah tidak boleh di guna.
Kau ada kekurangan.
Begitu juga dia.
Ingat. Tiada manusia yang sempurna.

Kau adalah manusia yang beruntung bila dia tidak mempertikaikan kekurangan yang kau ada.
Persetankan dengan kata kata secebis manusia seperti hama yang hanya mahu kau mengalirkan air mata di saat ramai insan mahu melihat kau tertawa, bahagia, gembira.
Aku mahu melihat kau teguh berdiri sedangkan insan lain terduduk meratapi kerana tiada kekuatan diri.

Baca. Faham. Fikir.

Ketika kautatap mataku di lembaran malam
rembulan menuliskan kisahnya dalam sejilid kalam
bintang sebagai tandabaca, tentang kalimat cinta tanpa akhir
kau tanyakan padaku: adakah waktu untukku
bukankah sudah menjadi takdir
waktuku tercipta untuk mencintaimu.
Malam demi malam kita lewati bertaburan kata
sebuah perjalanan ke surga
percakapan tak ada habisnya, tak ada matinya
hal-hal kecil segalanya bermakna
kita saksikan: setangkai rembulan tumbuh menjadi purnama
kita pun bermandi cahaya di keheningan malam.
Lalu kaupetik butir-butir cahayanya
kaujadikan huruf-huruf doa
kautaburkan di pelupuk mataku dengan dua pucuk jarimu
menjelma sepucuk surat dengan kata-kata mutiara
terangkai indah bagai karya pujangga
lihatlah lingkar mataku, bersinar karenanya.
Kau pun bercerita tentang jejak pengembara
menghabiskan waktu di padang sahara dan hutan belantara
untuk cinta abadi pada sang kekasih hati
kau bertanya padaku: adakah waktu untukku
bukankah sudah menjadi prasasti
kau tercipta untuk waktuku.
 
Sungguh bahagia jika cinta seindah bait bait puisi yang di gubah berseni.
Namun itu semua bagaikan mimpi.
Itu semua hanya kata kata penyedap hati.
Pasti ada ombak gundah yang akan membadai hamparan bahagia.
Pasti ada. Aku akan meludah jika kau kata aku salah.

     [ Cinta akan membuat insan menyorokkan wajah sebenar dari membuat dia kecewa. ]

Cinta cukup dengan kepercayaan dan kejujuran.
Benarkah?
Cukupkah?

Kalian dapat jawapan nya sendiri.
Tanya hati. Benarkah itu semua dapat membawa kebagiaan kepada anda.
Setiap cinta berbeza bagi setiap menusia.
Dan aku bukan lah sempurna untuk memberi jawapan kepada setiap permasalahan.

*Bait puisi itu bukan lah aku cipta sendiri.
*Sahabat, aku doakan kau temui kebahagiaan yang di cari.
*Sahabat, dunia tidak berhenti di sini, masih banyak ranjau yang akan kau lalui.

12 comments:

nabielahuda said...

memang sayang kau lebih la! haha
terima kasih sahabat! :)

Zaimie Jamat said...

:) Aku suka melihat insan insan di sekeliling aku bahagia. Kalau boleh aku tak mahu kenal kan erti derita kepada diorang.

ekaliyaNa said...

bagus lah ^^..

Zaimie Jamat said...

Apa yang bagus wahai ekaliyaNa?

ekaliyaNa said...

suka melihat orang lain bahagia.

Syafiq Mohtar said...

de bes bro..... more post like this to built her confidence higher then klcc...

katie_littlebear said...

knpe lah x bis2 g mslh hati ko..kcian ko..ble lah ko nk miliki hati tu....

Zaimie Jamat said...

Syafiq Mohtar : But you must play the main role bro.



katie_littlebear : Maaf. Berlaku salah faham. Silly me. Entry ini berkaitan seorang sahabat.

eiyka kathymin said...

hey u...nice post...:)

Zaimie Jamat said...

Post untuk Adik kena nice nice. haha.

Faten Ahmad said...

zaimie Jamat, megapakah anda menulis sebegini rupa disaat hati ku tecarit2 kesakitan dalam berkasih sayang? ahaha. btw, situasinya sama spti ku. aku yg bakal kalah utk semua itu. Doakan KAMI. T____T

Zaimie Jamat said...

Jangan nyatakan kekalahan selagi belum terlihat garisan penamat sahabat. Jangan.