20110324

Siapa Kata Wanita Tidak Punya Ego?


                                            [ mahu rasa begini? ]


Assalamualaikum.



Gila sensasi ini tajuk. Kan?
So, kepada kau, kau dan kau. Ini bukan berkaitan dengan kau.
Apa yang aku contengkan di halaman Mukabuku atau pun halaman blog picisan ini tidak semestinya berkaitan dengan kau.
Aku hidup bermasyarakat.
Dan dalam dunia aku, hidup aku bukan hanya kau.
So, kadang kala apa yang aku papar kan atau conteng kan ianya mengenai mereka.
Bukan kau.
Jadi tidak perlu kau mengelabah.

Tidak perlu kau menuding jari.
Tidak perlu kau mencaci.
Sebab kau yang akan malu sendiri.
Saat itu aku akan ketawa geli hati.

                    [ kau punya tiga perkataan yang mampu membunuh jiwa ini? ]

Ya. Kebiasaan nya kedengaran kata kata sinis menyembur bahawa ego hanya milik lelaki.
Gila keji. Apa wanita tidak punya ego sendiri?
Malah ada yang lebih tinggi dari lelaki.
Ya. Sungguh.
Jika kau kata aku salah.
Aku berpaling. Meludah ke tanah.
Aku sangka aku punya pendapat sendiri.
Rupanya ada yang pemikiran serupa seperti ku.
Ini secebis perbualan di mukabuku tempoh hari.


        Dia : Permainan hati sangat menyakitkan.
 
        Aku : Tapi masih lagi nak teruskan permainan?
 
        Dia : haha. Kadang kadang rasa macam makan sambal. Makin pedas makin 
               sedap. Gila kejam itu tunas  rasa. 
 
       Aku : Takpe. Jadi, masih sakit hati?
 
       Dia : Sedang cuba mereda kan perasaan.
 
       Aku : Bagaimana tu? Pakai air batu?
 
       Dia : Lari seketika dari bertelagah. 
 
      Aku : Penat lah lari, lari lari bertelagah lagi.
 
       Dia : Ya. Tapi jika terus menghilang kan diri kita akan di anggap seorang 
               yang kejam lagi keji. Bagaimana? 
 
      Aku : Setuju. Kerana itu, masih lagi dalam permainan.
 
       Dia : Sungguh sukar kan? Alhamdulillah masih ada kesabaran. Jika tidak 
              sudah lama menjadi insan kejam yang menyiksa jiwa insan lain dari 
              diri sendiri yang tersiksa. 
 
      Aku : Tak mampu untuk menjadi kejam, kerana nescaya, bukan insan lain saja, 
               bahkan diri sendiri pun akan tersiksa.
 
       Dia : Betul. Kata orang jika kita ikut peraturan permainan, kita akan menang. 
               Betulkah? 
 
      Aku : Tiada peraturan, tiada menang dan kalah. Itu yang dipegang. Kalau 
               mengenai permainan ini, tiada salah, tiada betul.
 
       Dia : Sangat sukar. Kadang kala rasa seperti sudah menjadi juara. 
              Tapi sebenarnya menjadi si kalah yang hanya bermegah.
 
      Aku : Benar. Terasa seperti sudah terbang tinggi, tapi rupanya sayapnya  
               pun masih tercari-cari. 
 
       Dia : Kadang rasa seperti hanya suka sendiri. Bila merajuk katanya tidak serupa 
               lelaki.  Habis harus sentiasa berwajah bengis seperti insan yang tiada hati?
 
      Aku : Sukarnya kalau pasal hati. Kita begitu dia begini, kita begini, dia begitu. 
               Tak mencari, tak rindu, tak dicari, sakit hati siapa yang tahu. 
 
       Dia : Kan? Mahu juga rasa di cari. Rasa di hargai. Jika hanya kita yang tiap 
               masa  mencari sedang kan dia mendiam kan diri boleh buat tertanya 
               tanya sendiri sama ada dia masih memerlukan kita di sisi atau hanya kita
               yang suka sendiri. Sudah pasti dia punya ego mengalahkan lelaki.
 
      Aku : Apa rasa? Mahu teruskan lagi, atau sekadar cuba bertahan menurut diri? 
               Tanya sama hati.


                               [ tiba tiba rasa mahu menembak. Eh? ]

Ya. Tidak semua wanita begitu.
Ya. Tidak salah jika mempunyai ego.
Ya. Kau nampak hebat bila kau tidak mudah tunduk kepada lelaki.
Ya. Kau juga akan di cemuh jika ego mengalahkan lelaki.

Mengapa?
Bukan kerana wanita itu di anggap lemah. Bukan.
Bukan kerana wanita itu di anggap si kalah. Bukan.

Tapi.
Kau bukan setakat menyiksa  insan lain dengan ego yang di jaga rapi.
Malah kau mampu membunuh jiwa insan yang menyayangi kau.
Bukan kah itu kejam.
Kau pernah mendengar pembunuh dalam senyap?
Ya. Itulah engkau.

Tidak salah kan jika kau buang sedikit ego itu.
Bukan semua. Sedikit saja.
Cukup untuk biarkan dia singgah di hati.

Apa? Kau takut dia tabur arsenik di hati?
Sungguh geli hati jika kau kata begitu.
Mana mungkin setiap perkara tiada risiko bukan?
Sedangkan kau buang air pun berisiko di hendap. Eh?

Sedangkan si lelaki yang punya ego tinggi sanggup buangkan sedikit demi kekasih hati.
Inikan lagi kau yang terkenal dengan jiwa yang lembut.
Dan jangan risau kerana tidak akan jatuh martabat kau.

Bukan aku menyuruh kau buang kan ego dengan lelaki yang kau tak kenali.
Bukan. Boleh jadi bencana itu.
Maksud aku kurangkan lah ego dengan lelaki yang sudah bertahun kau kenali.
Lelaki yang sentiasa berdiri bila kau mahu di dampingi.
Lelaki yang sentiasa hadir bila kau mahu di temani.
Lelaki yang sentiasa menjaga kau sepenuh hati.
Lelaki yang sentiasa menghulur bahu bila kau sepi.

Tidak salah.
Kerana kau juga akan mendapat faedah.
Jangan sudah terhantuk baru terngadah.
Saat itu baru kau tertiarap ke tanah.
Kerana air mata yang tumpah tiada siapa yang akan bantu menadah.

Dan kau pernah mendengar?
Sesuatu itu akan di cari bila sudah jauh dari diri?
Aku tidak mahu kau rasa begitu.
Kerana kau sendiri yang akan tersiksa. Pedih terasa.

Baiklah.
Ada baiknya aku tamatkan contengan ini.
Sebelum ada manusia yang berfikiran negatif.
Habis muncung panjang berjela.
Jelingan tajam seperti singa.
Ouh derita.

Lagi sekali aku katakan.
Contengan ini tidak semetinya mengenai diri kau.
Maaf jika terasa.
Sungguh itu bukan niat ku.
Kepada pembaca berjantina wanita,  aku tahu kalian tidak seperti ni.
Nah aku hadiahkan senyuman yang menggoda. =)
                            [ Kau tergoda? Maaflah kerana aku sudah berpunya. ]

11 comments:

eiyka kathymin said...

wahhh...law ego da mkn diri,,memg lar parah sakit d hati kann...

Zaimie Jamat said...

haha. entah. Entah. Tak pernah rasa. :D

ekaliyaNa said...

^_^ ku juga punyai ego..tpp sikit saja.. ngee..^_^
ceh..menggoda lah sgt..~~~

ZeEda AdEeXa said...

wow...hebat contengan kau kali ni.. oppss..aku jgk ade sdikit ego.. ;)

Zaimie Jamat said...

ekaliyaNa : Haha. Ego itu bahaya. Aku cakap kepada yang tergoda. Bukan kau. haha.


ZeEda AdEeXa : Haha. Ini hanya sebuah contengan yang tak semegah. Thanks. :)

ekaliyaNa said...

haha..ego pada tempatnya x mengapa..^_^..
ceh..

Zaimie Jamat said...

Mana tempat nya? haha.

zieedaud said...

kau tergoda? maaf aku sudah berpunya, The best word HAHAA XD

Zaimie Jamat said...

haha. Anyway thanks kerana singgah sambil guling guling di blog picisan ini. :D

zieedaud said...

Blog picisan? tak langsung haha. Mesti ke singgah guling2? hahaha :P singgah je takleh?

Zaimie Jamat said...

haha. Boleh. Tiada yang menegah tiada yang nyatakan salah.