20110616

Saat Tidurnya Diriku.

Kesihatan masih lagi menjadi taruhan.
Perubahan suhu sekeliling mempengaruhi tubuh aku.
Apabila fajar menyinsing, aku seperti insan yang hilang upaya.
Menggigil, meringkuk.
Sejuk dan sunyi yang aku rasa cukup menyiksa jiwa.


Saat tidurnya diriku,
Aku impikan istana seputih salju,
Aku angankan kau menjadi penghuni tetap di situ.

Saat tidurnya diriku,
Yang aku sumbatkan kedalam minda hanya kau menjadi permaisuri yang satu.
Yang aku berikan watak utama untuk menghidupkan kisah dongeng kita.

Saat tidurnya diriku,
Seringkali aku tersenyum manja apabila membayangkan kau merapatkan wajah ke dada.
Wanginya aroma udara mampu aku hidu walau itu hanya mainan minda.

Saat tidurnya diriku,
Aku binakan kau persinggahan sempurna.
Untuk kau menjelmakan wajah menjadi yang terindah.

Saat tidurnya diriku,
Aku sentiasa bayangkan hanya yang terbaik untukmu.
Tiada cacat cela walau sekelumit hama.

Saat tidurnya diriku,
Aku menjaga dirimu yang suci itu.
Sanggup tertumpah darah agar kau tidak tercemar.

Saat tidurnya diriku,
Aku impikan langit sentiasa membiru.
Agar waktu waktu kita sentiasa cerah tidak perlu teraba raba mencari arah.

Saat tidurnya diriku,
Aku sentiasa bayangkan wajahmu.
Melihat dengan teliti adakah senyuman manis itu masih hangat seperti dulu?


p/s : Puisi ini aku gubah untuk wanita wanita kesayangan aku.

4 comments:

husnul.laili said...

aku suka aku suka aku suka. heee.
sedappp. setiap bait bait sangat puitis ! ((:

Comek said...

Macam terlebih puji je nie wei. Takut pulak aku dah. haha.

katie_littlebear said...

wah..leh jd maskulin niyh...

Comek said...

haha. Ape seyh maskulin bagai. :P