20110430

Ironi Persahabatan Dan Percintaan

Assalamualaikum..



Gara gara pengecas laptop yang rosak.
Gara gara aku tidak bekerja.
Gara gara aku tiada wang untuk mengantikan nya dengan yang baharu.
Gara gara itu semua aku tidak update blog dalam tempoh yang lama.

Ya itu semua gara gara itu ini itu.
Dan sekarang aku dah boleh update selalu selalu sebab akak aku dah belikan pengecas.
Ouh heaven.

Persahabatan dan percintaan.
Perkenalan daripada persahabatan menimbulkan bibit bibit percintaan.
Ya. Kebanyakan percintaan bermula daripada persahabatan.
Namun tidak semua percintaan akan berakhir dengan persahabatan bukan?
Agak sukar dari pemahaman aku untuk mencapai takat itu.

Benar bukan?
Seperti kau kau dan kau dengan pasangan kau kau dan kau.
Bukan bermula daripada persahabatan?
Atau mungkin kalian Super Something yang baru pertama kali terjumpa sudah berkata.
"Eh kau cinta aku mari sini."
"Eh aku tahu kita ada jodoh, mari kita jalinkan hubungan."
"Eh aku cinta sama kau, mari kita berpimpin tangan."

Mungkin kalian akan mendapat tamparan berharga di kiri dan kanan.
Atau mungkin lebih bermakna jika kalian menampar diri sendiri supaya tersedar dari lamunan sang nelayan yang inginkan rumah di atas awan.
Atau lamunan gadis kampungan yang inginkan putera raja melutut menadah tangan.

Gila bukan jika kalian mempunyai sifat psiko seperti itu.
Para wanita wanita perempuan perempuan mak mak janda pun takut nak ada berhampiran dengan individu yang ada cop mohor Si Psiko di dahi.

Ya benar pada aku setiap perhubungan bermula daripada persahabatan.

                [ Kata yang indah bila mula mula di ucapkan. We Are Bestfriend. ]

Ada persahabatan yang akan kekal sebagai persahabatan.
Namun ada juga persahabatan yang menjadi sebuah hikayat percintaan si teruna dan si dara.
Ada beberapa kemungkinan yang menyumbang kepada permulaan titis titis cinta di dalam jiwa sang sahabat.
Kadang sang teruna rasa si dara mencintai dirinya.
Kadang sang dara rasa si teruna suka akan diri nya.

Perhatian yang di beri oleh sebelah pihak atau kedua dua belah pihak mampu untuk melekatkan nama si dia di tubir jiwa.

Situasi aku wujudkan bagi melihatkan gambaran.
1.) Minah sakit. Mamat sahabat Minah. Mamat hantarkan ubat ke rumah Minah. Minah terharu. Minah sudah mula melihat Mamat lebih daripada sahabat.

2.) Abu jatuh motor. Abu patah kaki. Wana sababat Abu. Wana naik bas untuk melawat Abu. Wana sedih bila lihat kaki Abu berbalut. Wana kata dia nak lihat Abu berjalan semula. Abu terharu. Abu sudah jatuh cinta sama Wana.


      [ Persahabatan memungkin kan permasalahan dan kesedihan di kongsi bersama ]

Ya. Kebiasaan nya persahabatan menjadi tiket untuk menghamburkan segala rasa kepada dia.
Benar bukan?
Seperti yang kalian kalian biasa kata "Sahabat sejati adalah individu yang selalu menjadi mata untuk menyatakan kesalahan kita. Menjadi telinga untuk mendengar cerita kita. Menjadi mulut untuk memberi kata semangat kepada kita. Menjadi tangan untuk memimpin tangan kita saat kita kabur untuk berada di atas landasan yang benar. Menjadi kaki untuk sama sama melangkah di kala kita memerlukan peneman."
Mungkin di atas situasi tersebut juga wujud rasa sayang, rasa kasih, rasa cinta terhadap si dia.

             [ Cinta itu indah jika di kongsi dengan orang yang berbeza dengan diri ]

Percintaan sukar di akhiri dengan sebuah persahabatan.
Aku di tahap 50/50 mengenai pernyataan ini.
Aku tidak menidakkan dan aku tidak mengiyakan.

Ya. Aku tahu ada yang menidakkan kata kata aku ini.
Ya. Aku tahu kalian punya pendapat yang bercanggah dengan aku.
Ya. Aku tahu akan ada yang mahu berkata.
"Eh aku masih bersahabat dengan bekas kekasih aku."
"Eh Mat, gua dengan awek gua dah macam member je."

Aku tidak menidakkan pandangan kau kau dan kau tentang ini.
Kau kau dan kau ada pandangan tersendiri.
Begitu juga dengan aku bukan?

Jika ada di buat kajian, adakah statistik akan menyatakan lebih 50% responden bersetuju bahawa percintaan boleh berakhir dengan persahabatan?
Aku tidak rasa boleh mencapai sehingga begitu.
Mungkin.

Seperti yang aku katakan tadi aku berada di tengah tengah mengenai pernyataan ini.
Aku punya ya dan aku punya tidak.
Kerana ada bekas kekasih yang aku masih jalinkan persahabatan dan ada juga yang tidak.

               [ Persahabatan selepas percintaan itu sebenar nya mengasyikkan ]

Benar. Kerana kau dan dia pernah berkongsi pelbagai cerita.
Kau dan dia pernah hidup bersama.
Tiap hari ada dia.
Tiap hari ada kau.
Tiap lembaran baru di dalam hidup si dia juga menjadi insan pertama yang tahu mengenai nya.
Jadi bila bersahabat seperti sudah dapat di jangka apa respon yang akan di beri si dia jika kau berkkata sesuatu.

Namun ada juga bahayanya.
Saat ini aku tersenyum sinis.
Jika kau bersahabat selepas bercinta, ada kemungkinan kau akan terjatuh cinta semula dengan si dia.
Aku sendiri pernah rasa.
Zaman zaman gelap dulu.
Namun kini sudah zaman terang insyAllah.
Awak jangan risau ya. :)

Pada aku, itulah ironi persahabatan dan percintaan.

Ingin juga aku selitkan, percintaan bukan kata noktah kau akan tetap bersama dengan si dia. Dan bercinta tidak di semestinya kita akan di satu kan sebagai kekasih yang sah selagi Yang Maha Kuasa tidak mahukan begitu. Jiwa jantan aku tersentuh bila melihat wanita yang di uji keimanan dan cintanya sekaligus apabila bakal suaminya di cabut nyawa di saat hampir melangsungkan pernikahan dengan nya. Apa yang sempat arwah nyatakan hanya, lafaz nikah melalui telefon genggam sejurus sebelum kecelakaan. Jika cinta lebih kuat dari iman mungkin sudah menyalahkan Yang Maha Kuasa atas segalanya. Astaugfirullah.

3 comments:

Cikbeyla Nabiella said...

Namun kini sudah zaman terang insyAllah.
Awak jangan risau ya. :)
sape awk tuh? sape? KAHKAHKAH. :p

Najwa Fatin said...

thumbs up senior!

Zaimie Jamat said...

Cikbeyla Nabiella : Awak tu makcik awokkk. =="


Najwa Fatin : Awww. Awww. Malu. haha. Thanks! :)