20110417

Perasaan Si Stabil Terhadap Si Merah

Assalamualaikum.


Hai sahabat dunia maya.
Lakarkan senyuman di muka.
Tunjukkan sinar di mata.
Walau esok mungkin penamatnya.

Perbualan dengan seorang sahabat sebentar tadi membuatkan aku tersenyum sendiri.
Apa yang aku suka kacau mengenai dia dan teman nya seolah olah menjadi nyata.
Aku namakan mereka sebagai Si Stabil dan Si Merah.

            Si Stabil : Kawan. Aku perlukan kau.
                  Aku : Mengapa sahabat?
            Si Stabil : Malu la.
                  Aku : Kau nie. Sudah aku serapkan unsur serius bila ada yang
                           memanggil dan bertanya sedemikian rupa kepada aku.
            Si Stabil : Rahsia kita berdua?
                  Aku : Haruslah. Aku makan apa yang akan kau ceritakan agar 
                            menjadi daging tidak terlihatkan.
            Si Stabil : Baiklah. Kau tidak perlu bermadah sangat. Kusut aku.
                  Aku : Haha. Baiklah. Ceritalah.
            Si Stabil : Aku suka dia sahabat.
                  Aku : Si Merah?
            Si Stabil : Ya.
                  Aku : Aku suka! Kau mahu aku dengar luahan atau menolong 
                           apa apa yang berkaitan?
            Si Stabil : Entahla. Aku pun tidak tahu.
                  Aku : Kau tidak pernah berbicara soal hati ke sama Si Merah?
            Si Stabil : Tidak. Aku gusar.
                  Aku : Gusar mengapa ya?
            Si Stabil : Entahla. Ada penawar?
                  Aku : Agak agak siapa lelaki lain yang dia paling rapat selain kau?
                           Penawarnya jawapan dia. Atau boleh menjadi racun mungkin.
            Si Stabil : Aku tidak pernah bertanya. Tapi dia ada kata tiap malam bekas
                           kekasih dia mesej dia tapi dia tidak layan.
                  Aku : Kau selalu mesej dia?
            Si Stabil : Seminggu aku akan Topup RM10 untuk mesej dia sahaja. 
                           Tiada Call sesiapa. Tiada Call dia. Hanya mesej semata mata.
                  Aku : Wah. Kira ada bunga bunga lah tu. Cuba tanya apa rasa hati dia.
                           Beranilah kawan!
           Si Stabil : Haha. Dia hanya suka berkawan dengan aku. Katanya lah. Aku
                            tidak tahu isi hati. Sebab malu berbicara soal hati.
                  Aku : Haha. Malu tapi sudah tidak keruan.
            Si Stabil : Itulah pasal. Itu sebab aku perlukan teman. Huru hara aku di buatnya.
                  Aku : Haha. Kasihan.

[ Aku akan guna gaya bahasa sedemikian apabila aku berbicara bersama teman yang sealiran ]

   [ Kau akan melompat gembira jika jawapan dia adalah apa yang kau mimpikan ]

Namun kau juga mungkin akan terduduk kesayuan jika jawapan dia tidak sama dengan apa yang kau bayangkan.
Tetapi tidak salah mencuba bukan?
Mungkin dia akan berlari pergi jika kau tidak memulakan langkah pertama. 
Bukankah wanita penuh dengan sifat malu wahai sahabat ku?

Jika kau di terima dia aku sungguh gembira kerana aku suka menganggu kalian berdua.
Kalian kelihatan secocok walau ketinggian seperti ada kekurangan.
Ketawa sinis.

Namun apa yang aku lebih suka kalian berdua kelihatan mempunyai pemikiran sama tentang tinta. Benarkah?
Dua marga sang pencinta bahasa jika bertaut mungkin indah seperti bait bait puisi yang di gubah penuh dengan melodi.

Seperti yang aku katakan.
Kau perlu memulakan langkah.
Cari masa yang sesuai.
Masa yang kedua dua pihak tidak di himpit dengan kesibukan.
Tanya tentang hati dia.
Jika dia masih mahu berteka teki, biarkan.
Jangan di desak jangan di paksa.
Mungkin dia perlukan masa untuk menerima kau lebih daripada seorang sahabat.

Jika dia menerima, Alhamdulillah.
Jika dia menolak, jangan pula kau menyumpah seranah.
Soal hati bukan semudah seperti di dalam drama.
Yang boleh di tentukan.
"Saya sayang Mona. Mona pun sayang sayalah."
"Saya cinta Limah jadi Limah perlu cinta sama saya juga."
Ini gila. Jika benar boleh seperti ini sudah tentu akan aku praktikkan juga.

Buanglah sifat malu kau itu.
Bukan semua.
Hanya cukup untuk bertanya si dia mengenai kewujudan kau di dalam hatinya.
Ingat pesan orang tua.
Jangan di tunggu lama lama.
Si Merah itu HOT orang nya.
Kau lambat mana tahu terlepas ke aku pula.

                                    [ Si Stabil sudah meracau seperti ini ]

Aku terpaksa tamatkan di sini.
Si Stabil tidak sabar mahu membaca.

Akhir kata : Ouh Si Merah! Si Stabil bilang I Love U sama kamu!

3 comments:

nabielahuda said...

ohh god! sgt2 nak twu sape husen dan si merah itu. HAHHAHAHA. :p

Zaimie Jamat said...
This comment has been removed by the author.
Zaimie Jamat said...

Tidak mungkin akan dapat tahu. haha.